ARTIKEL

Kategori: Sekte Sesat
Diterbitkan pada 27 September 2012 Klik: 43371
Print

RAKYAT ISLAM JAMA'AH DIBOHONGI RAJANYA PULUHAN TAHUN !!!!

(Pendustaan Terhadap Fatwa Syaikh Yahya bin 'Utsman hafizohullah, pengajar di Al-Masjid Al-Haram Mekah Mukarromah)


Sungguh… betapa pilu hati ini menghadapi kenyataan yang sangat menyedihkan… jutaan rakyat ISLAM JAMA'AH ternyata telah dibohongi oleh sang raja (Nur Hasan 'Ubaidah) selama berpuluh-puluh tahun. Lebih memilukan lagi ternyata setelah wafatnya sang raja maka datanglah sang pahlawan dinasti Kerajaan ISLAM JAMA'AH yang bernama Kholil Bustomi yang meneruskan bahkan memperkuat pembohongan terhadap rakyat ISLAM JAMA'AH ini. Sementara selama berpuluh-puluh tahun para rakyat telah membayar pajak wajib sebagai tanda kesetiaan (nyambung) kepada sang raja…!!!!.

 

RAKYAT BODOH SAJA YANG MAU TERUS DIBOHONGI !!!

            Alhamdulillah dengan rahmat Allah mulailah sebagian rakyat ISLAM JAMA'AH (yang masih berakal sehat) mulai meninggalkan kerajaan ISLAM JAMA'AH tersebut, karena kenyataan yang ada -yang tidak bisa dipungkiri- telah menguak kedustaan sang raja.

Sang raja (Nur Hasan Ubaidah) telah mengaku menimba ilmu di kota Mekah Al-Mukarromah, dan belajar dari para ulama Mekah seperti Syaikh Umar Hamdan rahimahullah dan Syaikh Abdud Dzohir Abu Samh rahimahullah dan sang raja telah mengambil metode "mangkul" dari guru-guru sang raja tersebut.

Rakyat yang jeli tentunya tahu bahwa jika memang sang raja jujur maka tentunya pemahaman "mangkul" yang diserukan oleh sang raja pasti banyak tersebar di Arab Saudi, paling tidak banyak tersebar di kota Mekah Al-Mukarromah. Akan tetapi kenyataannya tidak seorangpun syaikh –apalagi ulama- di kota Mekah yang berpemahaman seperti sang raja….??!!!

TIDAK SEORANGPUN !!!!!, dan saya mengajak rakyat ISLAM JAMA'AH untuk meminta pihak kerajaan ISLAM JAMA'AH untuk membuktikan satu saja dari para ulama Arab Saudi yang berpemahaman sebagaimana pemahaman sang raja Nur Hasan Ubaidah !!!!.

Kalau dulu rakyat sangat mudah dibohongi oleh raja dan pihak kerajaan… tentunya di zaman sekarang –dengan begitu mudahnya sarana komunikasi, tersebarnya hp dan internet- tentunya para rakyat bisa mengecek kedustaan sang raja selama ini.

Terlebih lagi menurut pengakuan pihak Kerajaan ISLAM JAMA'AH bahwasanya metode "mangkul" tersebar bukan hanya di Mekah dan Madinah, bahkan di Jazirah Arab. Kholil Bustomi berkata :

Jika perkaranya sebagaimana yang dipropagandakan oleh Kholil Bustomi bahwasanya metode mangkul tersebar di Mekah dan Madinah maka tentunya Universitas Ummul Quro di Mekah dan Universitas Islam Madinah akan menyebarkan system mangkul, dan tentunya akan sangat banyak mahasiswa yang menjadi rakyat ISLAM JAMA'AH ???!!!

 

PINTARNYA SANG RAJA

            Sang raja Nur Hasan Ubaidah memang pandai dalam proses membodohi rakyatnya. Sebuah taktik jitu yang selalu dipropagandakan oleh sang raja agar para rakyat senantiasa dibohongi :

Taktik jitu tersebut adalah Sang raja melarang rakyatnya untuk menimba ilmu dari siapapun juga dari luar kerajaan, betapapun tinggi ilmunya, karena orang di luar kerajaan tidak mengambil ilmu dengan metode "mangkul" ala sang raja Nur Hasan 'Ubaidah.

Dengan menanamkan doktrin ini kepada para rakyat maka sang raja benar-benar menjadikan para rakyat seperti katak dalam tempurung…, benar-benar tidak mengetahui dunia luar…!!!. Sehingga dengan demikian para rakyat akan terus terbius dengan kedustaan sang raja, dan mereka tidak akan pernah sadar-sadar.

 

METODE BUDI LUHUR (baca "NGAPUSI") !!!

            Ada taktik lain yang tidak kalah jitu dalam menjerat para rakyat agar mereka terus terperangkap dalam "tempurung katak". Yaitu metode budi luhur. Yaitu agar cara ibadah dan pemikiran para rakyat Kerajaan ISLAM JAMA'AH tidak diketahui oleh orang-orang luar Kerajaan maka sang raja mengajarkan dan mendoktrin kepada rakyatnya agar pandai berdusta (yang kalau dalam bahasa jawa disebut NGAPUSI). Dan metode ngapusi ini diberi nama oleh sang raja dengan nama yang indah, yaitu "Budi Luhur". Penamaan indah ini tentunya punya tujuan, yaitu agar para rakyat tidak ragu-ragu untuk melancarkan aksi ngapusi ini, dan agar para rakyat meyakini bahwa taktik "ngapusi" ini adalah ibadah yang harus mereka lakukan !!!!.

Dengan bertopeng metode budi luhur ini (baca "Ngapusi") maka menutup para rakyat untuk berdialog dengan pihak luar Kerajaan. Karena setiap ada pihak luar yang ingin berdialog dengan para rakyat tentang pemikiran Kerajaan ISLAM JAMA'AH maka para rakyat dengan mudahnya menghindar, dan berdusta seakan-akan mereka tidak sebagaimana yang dituduhkan oleh masyarakat, dan para rakyat selalu berusaha menutup-nutupi pemikiran mereka.

Sungguh sang raja sungguh cerdas –sebagaimana yang dilontarkan oleh Kholil Bustomi-, yaitu cerdas dalam menjaga para rakyat agar terus terjerat dalam tempurung katak, sehingga terus terlena dalam biusan kedustaan yang dihembuskan oleh sang raja.

Metode "ngapusi" ini sangat mirip dengan metode "taqiyyah" yang dipropagandakan oleh sekte Syi'ah yang sesat.

Apakah para rakyat tidak sadar…. Dan apakah mereka tidak kritis dan berpikir… bukankah meskipun selama ini mereka melancarkan metode "ngapusi" ini kepada masyarakat pihak luar Kerajaan…, ternyata selama ini justru merekalah (rakyat ISLAM JAMA'AH) yang telah menjadi korban metode "ngapusi" yang dilancarkan oleh sang raja Nur Hasan 'Ubaidah.

 

TERNYATA PEMAHAMAN SANG RAJA SAMA SEKALI TIDAK TERDAPAT PADA SEORANG GURUPUN YANG ADA DI DARUL HADITS AL-MAKKY

            Sang raja mengaku-ngaku telah berguru kepada Syaikh Abdud Dzohir Abu Samah. Berikut penuturan Kholil Bustomi:

Ternyata syaikh Abu Samah Abdud Dohir tersebut adalah salah satu pendiri Daarul Hadiits Al-Khoairiyyah di kota Mekah Al-Mukarromah. Hal ini bisa dilihat di (http://dar-alhadith.com/index.php?action=pages&id=12).

Karenanya Kholil Bustomi memuji Syaikh Abud Dzohir Abu Samah rahimahullah setinggi langit. Kholil berkata :

Penuturan Kholil ini tentunya merupakan kedustaan, jika seandainya suara Abdud Dohir Abu Samh bisa kedengaran hingga di Aziziah yang berjarak 1 km maka tentunya hal ini merupakan keajaiban yang tersebar santero dunia, mengingat beliau adalah Imam Masjidil Haraam. Akan tetapi ini hanya kedustaan belaka !!!

Dan diantara desas-desus yang tersebar di kalangan ISLAM JAMA'AH bahwasanya sang raja dulu belajar di Daarul Hadiits di Mekah Al-Mukarromah.

Ternyata tidak seorangpun dari para syaikh para pendiri Daarul Hadits yang berpehamahan seperti pemahaman sang raja Nur Hasan Ubaidah. Bahkan tidak seorangpun dari murid-murid mereka yang berpemahaman demikian. Bahkan tidak seorangpun syaikh di Mekah yang berpemahaman seperti sang raja.

Bahkan tidak seorang syaikh pun di Arab Saudi yang berpemahaman seperti sang raja !!!.

Pada tahun 1405 Hijriyah (sekitar tahun 1985 M), pembentukan kembali sturktual pengaturan Darul Hadits dibawah petunjuk dan bimbingan Syaikh Abdul Aziiz bin Baaz rahimahullah. Dan ternyata Syaikh Bin Baaz tidak berpemahaman seperti pemahaman sang raja, bahkan tidak seorangpun murid syaikh Bin Baaz yang berpemahaman seperti sang raja.

Bahkan mudir/pimpinan Daarul Hadits saat ini yaitu syaikh DR Sulaiman bin Wail At-Tuwaijiri hafidzahullah juga tidak berpemahaman seperti pemahan sang raja !!!

Lantas darimanakah pemahaman mangkul sang raja Nur Hasan dapatkan??!!

 

KHOLIL BUSTOMI MELANJUTKAN PROGRAM SANG RAJA

            Ternyata beberapa tahun silam datanglah utusan kerajaan ISLAM JAMA'AH yang bernama Kholil Busthomi ke kota Mekah Al-Mukarromah untuk menimba ilmu dan menelusuri para guru yang diaku-akui oleh sang raja. Tentunya Kholil selama bertahun-tahun di Mekah sadar bahwasanya para syaikh dan guru apalagi ulama yang ada di kota Mekah (terutama di Al-Masjid Al-Haroom) rata-rata berpemahaman salaf. Dan tidak seorangpun yang berpemahaman seperti pemahaman ngapusi sang raja.

Jika Kholil mengungkapkan hal ini kepada pihak kerajaan maka akan timbul geger besar…, apalagi jika sampai tersebar di kalangan rakyat ISLAM JAMA'AH, tentunya bisa mengakibatkan pemberontakan dan runtuhnya Kerajaan Dinasti ISLAM JAMA'AH.

Karenanya Kholilpun nekat melakukan budi Luhur (baca dusta=ngapusi), Kholil pun NEKAT MEREKAYASA FATWA ULAMA !!!!

 

SYAIKH YAHYA BIN 'UTSMAN PENGAJAR DI MASJIDIL HARAM

            Beliau adalah seorang syaikh yang sangat diagungkan oleh Kholil dan dinasti Kerajaan Islam Jamah. Berikut ini saya nukilkan penuturan Kholil yang dituturkan kembali oleh pihak Kerajaan yang mendengarkan ceramah Kholil tentang perjalanannya di kota mekah AL-Mukarromah:

Bahkan Kholil menjelaskan kenapa mereka ISLAM JAMA'AH sangat menghormati Syaikh Yahya bin 'Utsman ini.

Adapun transkrip ceramah tersebut yang dibagi-bagikan secara resmi di pemerintah pusat kerajaan ISLAM JAMA'AH di kediri pada para dai ISLAM JAMA'AH bisa di download di link berikuti:

1. www.box.com atau

2. link1.


Berdasarkan informasi salah seorang bekas dai Islam Jama'ah bahwasanya :

((hasil pertemuan antara kholil dan syaikh yahya di sampaikan oleh kholil tahun 2003 di gedung DMC lantai 4 pondok kediri jatim saat acara daerahan timur kejaan islam jamaah))

Untuk melancarkan program budi luhur (ngapusi) yang telah ditanamkan puluhan tahun oleh sang raja Nur Hasan Ubaidah maka Kholil nekat berdusta, dan mengesankan kepada rakyat ISLAM JAMA'AH bahwasanya Syaikh Yahya bin 'Utsman sejalan dan sepemahaman dengan pemahaman Nur Hasan Ubaidah Raja dinasti kerajaan ISLAM JAMA'AH.

Kholil pun menukil fatwa-fatwa dari Syaikh Utsman, lalu fatwa tersebut disebarkan dikalangan para dai ISLAM JAMA'AH … akan tetapi ternyata semuanya hanyalah REKAYASA dan… NGAPUSI belaka.

Ternyata Syaikh Yahya bin 'Utsman seorang SALAFY !!!!!

Berikut ini kami cantumkan pernyataan transkrip dari dialog yang kami lakukan dengan Syaikh Yahya bin Utsman yang menguak kedustaan Kholil Bustomi.

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركانه

الحمد لله والصلاة والسلام على من لا نبي بعده وآله وصحبه أجمعين، وبعد.

Kami para mahasiswa Indonesia program pasca sarjana di Universitas Islam Madinah (Islamic University of Madina / الجامعة الإسلامية بالمدينة المنورة):

1. Firanda Andirja bin 'Abidin (mahasiswa jurusan 'aqidah tingkat doktoral)

2. Musyaffa' Haji Rodhi Nur Hadi ( mahasiswa jurusan ushul fikh tingkat magister )

3. Sanusin Muhammad Yusuf ( mahasiswa jurusan tarbiyah tingkat magister )

4. Muhammad Haikal Basyrohil (mahasiswa jurusan ilmu hadits tingkat magister )

5. Ruslan Dzuardi ( mahasiswa jurusan ushul fikh tingkat magister )

6. Nuruddin Muhammad Fattah ( mahasiswa jurusan aqidah tingkat magister universitas Ummal Quro Mekah)

Kami menyatakan bahwasanya :

Kami telah berkumpul bersama Fadhilah Syaikh Yahya bin 'Utsman pengajar di Masjidil Haram di kota Mekah Al-Mukaaromah (المدرس في المسجد الحرام بمكة المكرمة) pada hari sabtu sore menjelang magrib pada tanggal 1/5/1433 hijriyah bertepatan dengan tanggal 24/3/12012 masehi di Masjidil Haram di kota Mekah Al-Mukarramah. Kami telah meminta fatwa kepada beliau tentang beberapa permasalahan yang berkaitan dengan sebagian saudara kami yang bernisbah kepada sebuah jama'ah yang dinamakan dengan "Islam Jama'ah".

Alhamdulillah kami telah merekam tanya jawab kami dengan As-Syaikh Yahya bin 'Utsman hafidzohullah. Berikut ini transkrip tanya jawab tersebut disertai terjemahannya :

تقول السائلةُ : الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين, أما بعد

فإني المدعوة بـ: فُلاَنَة (Ar….i), منذ 18 سنة قد دخلتُ في حركة الدعوة الإسلامية الموسومة بـ "إسلام جماعة" بإندونيسيا التي أَسَّسَها الشيخ نور حسن عبيدة سنة 1941 م, وهو أمير الجماعة. وقد ادَّعى أنه درس بمكة لمدة 10 سنوات في معهد دار الحديث المكي, وتَتَلْمَذَ على الشيخ عمر حمدان رحمه الله, وقد أخذ الإجازةَ منه.

وبعد وفاة المؤسِّس, يأتي بعده ولدُه عبدُ العزيز سلطان أميرًا أو إمامًا لهذه الجماعة. وأرسل صِهْرَه المدعو بـ خَلِيْل بِسْطَامِي إلى مكة للدراسة على مشايخ الحرمين، منهم: فضيلتُكم الشيخ المكرم يحيى بن عثمان حفظكم الله. وبعد معايشتي لهذه الجماعة سنين طويلةً, قد لاحظتُ في هذه الجماعة أمورًا جَعَلَتْنِي أَتَسَاءَلُ دائِمًا عن  حقيقتها, وهي:

penanya berkata:

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين, أما بعد

Saya bernama Er xxxx . Saya telah masuk ke dalam gerakan dakwah islamiyah yang dikenal dengan nama "Islam Jama'ah" di Indonesia sejak 18 tahun yang lalu, yang didirikan oleh Syaikh Nurhasan ubaidah pada tahun 1941 M. Dan dia adalah amir jama'ah ini, dia mengaku telah belajar di Mekah selama 10 tahun di Ma'had Darul Hadits Mekah, dan telah menjadi murid dari syaikh Umar Hamdan rahimahullah serta telah mendapatkan ijazah darinya.

Setelah meninggalnya sang pendiri, maka kemudian berikutnya anaknya Abdul Aziz Sulton menjabat sebagai amir atau imam jama'ah ini. Dan dia mengutus keluarganya yang bernama Kholil Busthomi ke kota Mekah untuk belajar kepada para masyayikh haramain, diantaranya adalah anda As-Syaikh Al-mukarram Yahya bin 'Utsman hafidhokumullah.

 Dan setelah bertahun tahun lamanya aku hidup pada jama'ah ini, maka aku perhatikan bahwa di dalam jama'ah ada beberapa perkara yang membuatku selalu bertanya-tanya tentang kebenarannya, perkara-perkara tersebut yaitu:

أولاً: تَنْبَنِي هذه الجماعة على تنظيم سري بمبايعة سرية على إمام سري في دولة إندونيسيا, مع أن الحكومة الإندونيسية قائمة. هل هذا العمل صحيح موافق للكتاب والسنة؟.

Pertama: jama'ah ini dibangun diatas organisasi rahasia, dengan bai'at rahasia kepada imam rahasia di negara Indonesia, sementara pemerintah Indonesia berdiri tegak. Apakah perbuatan ini benar sesuai dengan al-kitab dan as-sunnah?

قال فضيلة الشيخ حفظ الله:  هذا غير صحيح, هذا غير صحيح لأن الخروج على الإمام من الكبائر, الرسول عليه الصلاة والسلام حذَّر من الخروج على الإمام, يقول النبي ج أوصيكم بتقوى الله والسمع والطاعة وإن تأمر عليكم عبد حبشي, فإنه سيكون أمور تنكرونها. فالخروج على الإمام, الإمام المسلم, هذا لا يجوز, لأنه فتنةٌ وفسادٌ

Fadhillatus syaikh Yahya bin 'Utsman hafidhahullah menjawab:

"Ini tidak benar, ini tidak benar karena keluar/membelot dari seorang imam/pemimpin termasuk dosa besar. Rosulullah shollallohu 'alaihi wasallam telah memperingatkan untuk tidak khuruj (keluar/membelot) terhadap seorang imam, beliau shollallohu 'alaihi wasallam bersabda: "Aku wasiatkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah dan mendengar serta ta'at meskipun yang menjadi pemimpinmu (yang menguasaimu-pen) adalah seorang budak habsy. maka bahwasanya akan ada berbagai perkara yang kalian akan mengingkarinya" , maka khuruj terhadap seorang imam, imam yang muslim, ini tidak boleh, karena khuruj tersebut adalah fitnah dan kerusakan."

ثانيًا: هل إذا خرجتُ أَنَا وفارقتُ هذه الجماعة وتركتُ البيعة ولم أُقِرَّ بإمامِها, هل أَصِيْرُ مُرْتَدَّةً خارجةً عن الإسلام وأكون من أهل النار؟

قال فضيلة الشيخ حفظ الله: هذا غير صحيح, هذا غير صحيح, لأن بيعة الإمام الأول هو صحيح.

الإمام الأول هو أمير إندونيسيا، رئيس إندونيسا؟

قال فضيلة الشيخ حفظ الله : نعم، لا يجوز الخروج على الإمام المسلِم

Kedua: apakah bila aku keluar memisahkan diri dari jama'ah ini dan aku juga meninggalkan bai'at ini serta aku tidak lagi mengakui keimamannya, apakah aku menjadi orang yang murtad keluar dari islam dan aku termasuk penghuni neraka?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Ini tidak benar ini tidak benar, karena baiat imam yang pertama itulah yang benar"

apakah imam yang pertama dia adalah amir indonesia, presiden indonesia?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "iya tidak boleh keluar dari serang imam yag muslim"

ثالثا: ومما أشكل عليَّ، أنه إذا أذنب أو أخطأ أحد المنتسبين إلى هذه الجماعة, حيث خالف نِظامًا من أنظمة الجماعة, يجب عليه أن يتوب إلى الله بتوبة نصوحة ويكتب توبته في ورقةٍ يُقَدِّمُها إلى الأمير, ثم أوجب الأمير عليه كفارةً مناسبةً يجب تنفيذها لقبول توبته. وهذه الكفارة مثل: الصدقة أو صلاة التسبيح أو صوم يوم الإثنين والخميس أو الاستغفار ألف مرة

ketiga: diantara yang menjadi problema bagiku, bahwa  bila salah seorang anggota jama'ah ini, sekiranya dia melanggar peraturan dari beberapa peraturan jama'ah, maka wajib baginya untuk bertaubat kepada Allah dengan taubat nashuha serta menulis taubatnya pada selembar kertas dan memberikannya kepada amir kemudian amir mewajibkan kafarah yang setimpal yang wajib untuk ditunaikan agar taubatnya diterima, misalnya: shodaqoh atau sholat tashbih atau puasa hari senin dan kamis atau membaca istighfar seribu kali.

قال فضيلة الشيخ حفظ الله: هذا ما ورد, وإنما باب التوبة مفتوح, يستغفر الله, فيغفر الله سبحانه وتعالى. هذا ما ورد وغير صحيح

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Ini tidak ada dasarnya, bahwasanya pintu taubat terbuka, dia meminta ampunan kepada Allah, maka Allah subhana wata'ala akan mengampuninya. Ini tidak ada dasarnya dan tidak benar"

رابعًا: قد ادعى مؤسس الجماعة (الشيخ نور حسن عبيدة) أنه أَخَذَ العلْمَ الشَّرْعِيَّ بطريقة "المنقول", ويقصد بذلك أنه أخذ العلوم الدينية بإسناد متصل إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم على أيدي مشايخ مكة, وبالتالي ألزم علينا أن لا نأخذ العلم إلا من أساتذتنا في هذه الجماعة, حيث قد تَلَقَّوْا العلم من المؤسس بطريقة المنقول. ولذا حرَّم علينا قراءة الكتب الإسلامية والسماع عن أحدٍ –مهما بلغ علمُه- إذا كان من خارج الجماعة.

Keempat: pendiri jama'ah ini yaitu syaikh Nurhasan Ubaidah mengaku telah mendapatkan ilmu syar'i dengan metode manqul, maksudnya adalah bahwa dia telah mendapatkan ilmu agama dengan isnad yang bersambung sampai kepada Rasulullah shollallohu 'alaihi wasallam dari tangan-tangan masyayikh Mekah, oleh karenanya dia melazimkan kepada kami untuk tidak mengambil ilmu kecuali dari ustadz-ustadz kami di jama'ah ini, karena para ustadz kami telah bertalaqqi (mengambil ilmu) dari sang pendiri (Nur Hasan Ubaidah) dengan metode manqul, karenanya haram bagi kami membaca kitab-kitab islam serta mendengar dari seseorang –betapapun tinggi ilmunya - jika dia dari luar jama'ah ini

قال فضيلة الشيخ حفظ الله: هذا أيضا غير صحيح, فالعلم يؤخذ من كل من عنده علم من الكتاب والسنة والعلم الصحيح, هذا يؤخذ من كل مسلم, ليس لجماعة مخصوصة.

Fadhilatu as-Syaikh hafidhahullah berkata : "Ini juga tidak benar, ilmu itu diambil dari setiap orang yang memiliki ilmu dari al-qur'an dan as-sunnah serta ilmu yang benar, ilmu ini diambil dari setiap muslim, bukan oleh jama'ah tertentu saja"

إذا كان ليس له إسناد متصل إلى مؤلفي كتب الحديث؟

Bila dia tidak memiliki isnad yang bersambung kepada penulis kitab hadits?

قال فضيلة الشيخ حفظ الله: إذا كان علمُه موافقاً للكتاب والسنة نأخذه

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Bila ilmunya sesuai dengan al-qur'an dan as-sunnah maka kita ambil"

خامسا: نحن نعيش في دولة إندونيسيا, وحاكمها لا يحكم بما أنزل الله, وهذا الحاكم قد انتُخِب بطريقة الانتخابات الديمقراطية المعروفة. فهل يجب علينا كَرَعِيَّةٍ أن نطيعه فيما وافق حكم الله؟ وهل هذا الحاكم يعتبر وَلِيًّا لأمر المسلمين بإندونيسيا؟

Kelima: kami hidup di negara Indonesia, sementara penguasanya tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan, dan penguasa ini telah dipilih dengan sistem pemilihan umum demokrasi yang telah dikenal, apakah wajib bagi kami sebagai rakyat untuk mentaatinya selama sesuai dengan hukum Allah?

dan apakah penguasa seperti ini dianggap sebagai waliyu al-amri muslim di indonesia?

قال فضيلة الشيخ حفظ الله: ما زال المسلمون بايعوه, فالسمع والطاعة, لأن الخروج عليه يُسَبِّبُ فتنة, والفتنة ممنوعة, فالواجب يُنصحون باللين والأدب, والله الهادي وهو أرحم الراحمين.

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Selama kaum muslimin membaiatnya maka hendaknya mendengar dan ta'at, karena khuruj (membelot) kepadanya akan menyebabkan timbulnya fitnah, dan fitnah itu terlarang. Maka yang wajib adalah mereka (para penguasa) dinasihati dengan cara lemah lembut dan beretika. Dan Allah-lah Yang memberi petunjuk dan Dialah Yang Maha Penyayang

Penanya,

Tertanda :

Penanya

----------------------------------


Berikut ini pertanyaan yang kami –para mahasiswa program pasca sarjana- sampaikan kepada Syaikh Yahya bin 'Utsman hafidzohullah. Adapun transkrip pertanyaan dan jawaban antara kami dan Syaikh adalah sebagai berikut:

فضيلتكم هناك فتاوى تنسب إليكم تؤيد مذهبهم !

قال فضيلة الشيخ حفظه الله : لا، لا !!

Syaikh yang mulia, ini ada fatwa yang dinisbatkan kepada anda yang mendukung madzhab mereka !!

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Tidak, tidak !!

نفيد فضيلتكم, بأنه قد وقعتْ في أيدينا أوراقٌ فيها أسئلة وُجِّهَتْ إليكم, من قِبَلِ المدعو بِـ خليل بسطامي مع أجوبتكم عنها. وقد تُرجِمَتْ هذه الأسئلة وأجوبتها إلى اللغة الإندونيسية.
وبعد قراءة هذه الأوراق بِتَمَعُّنٍ, لاحظنا نحن -طلاب الدراسات العليا بالجامعة الإسلامية- عدمَ الأمانة في ترجمة جوابكم, حيث حُمِّل إلى ما لا يحتمل وفق عقيدة السائل المدعو بـ خليل بسطامي. وإليكم تفاصيل ذلك:

Kami memberitahukan kepada Fadilatus Syaikh bahwasanya kami telah mendapatkan lembaran yang isinya terdapat pertanyaan-pertanyaan yang disampaikan oleh seorang yang bernama Kholil Busthomi kepada anda, dan juga terdapat jawaban anda tentangnya. Tanya jawab ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Setelah membacanya dengan teliti maka kami (mahasiswa di jami'ah islam madinah) menemukan ketidak-amanahan di dalam menterjemahkan jawaban anda, yang mana jawaban anda dibawakan pada bukan tempatnya untuk menyesuaikan aqidah si penanya yang bernama Kholil Busthomi.

Berikut ini kami sampaikan kepada anda rinciannya:

أولا: ترجم جوابكم في معنى قوله عليه الصلاة والسلام: ((فمات ميتة جاهلية)) تَرْجَمَه بالترجمة التالية: "أي مات كموت أهل الجاهلية حيث دخل النار".
مع أن فضيلتكم قد قلتم في جوابكم فمات ميتة جاهلية يعني: أنه مثل أهل الجاهلية, لأنهم كانوا فوضى لا إمام لهم.
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : نعم, نعم, ترجمته خطأ,
حيث جزم بدخول النار؟.
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : نعم، نعم

Pertama: Ia menterjemahan jawaban anda tentang makna sabda Rasulullah shollallohu 'alaihi wasallam (maka dia mati seagaimana kematian jahiliyah) diterjemahkan: "yakni seperti matinya ahli jahiliyah yang mana dia masuk neraka" Padahal yang mulia syaikh anda telah berkata pada jawaban anda, "maka dia mati seperti mati jahiliyah, maksudnya bahwa dia seperti ahli jahiliyah karena mereka tercerai berai karena mereka tidak memiliki imam".

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Ya ya terjemahannya salah"

Kesalahan terjemahannya yaitu ditetapkan masuk kedalam neraka.

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Iya, iya"

ثانيا: استدل بقولكم في الجواب: "بلادكم إمامكم, وهؤلاء أهل مصر بلادهم إمامهم في بلادهم" على جواز تكوين الإمارة في بلادنا إندونيسيا مع أن الحكومة الإندونيسية قائمة. ونحن نشك أن هذا الجواب من قولكم لأن في الكلام ركاكة.
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : هذا غير صحيح, هذا غير صحيح.
أي : لا يجوز إقامة الإمارة ودولة إندونيسيا قائمة؟
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : نعم، نعم

Kedua : Ia berdalil dengan jawaban anda: "negaramu imammu, mereka itu penduduk negeri dengan Negara mereka imam mereka di Negara mereka"  atas bolehnya membentuk keamiran/keimaman di Negara kita Indonesia padahal pemerintah Indonesia telah tegak. Sebenarnya kami meragukan bahwa jawaban ini dari ucapan anda, karena ungkapan bahasa Arabnya tidak teratur.

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Ini tidak benar, ini tidak benar"

Maksudnya, tidak diperbolehkan mendirikan keimaman sementara Negara Indonesia telah berdiri?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Iya, iya"

ثالثا: ادعى خليل أنه سألكم بالسؤال التالي: (لكن في بلادنا يا شيخ ننصب الإمام بالسر لأن أكثرهم أهل البدعة, كما قد فعل رسول الله عليه الصلاة والسلام في ليلة العقبة في بيعة الصحابة, يعني بالسر من أعين الكفار)

وادعى –خليل- أنكم أجبتم بالجواب التالي: (لابد إمام المسلمين, يعني المسلمون يبايعون إماما, الله يوفقنا وإياكم لما يحب ويرضى).

ثم تَرْجَمَ جوابكم هذا بالترجمة التالية: لا بأس بنصب الإمام سرا, لأن المسلمين لا بد أن يبايعوا إماما, وإن كان بطريقة سرية.

قال فضيلة الشيخ حفظه الله : هذا خطأ, ما قلتُ أنا هذا, الله المستعان.

Ketiga : Dan kholil mengaku bahwa dia telah bertanya kepada anda sebagai berikut: (akan tetapi di negara kami ya syaikh kami mendirikan imam dengan rahasia karena kebanyakan mereka adalah ahli bid'ah, sebagai mana yang telah dilakukan oleh rosulullah shollallohu 'alaihi wasallam di malam aqabah saat membaiat sahabat yakni dengan cara rahasia dari pengawasan orang-orang kafir)

Dan kholil juga mengaku bahwa anda menjawabnya dengan jawaban berikut : (yaitu teks arab jawaban syaikh sbb لابد إمام المسلمين, يعني المسلمون يبايعون إماما, الله يوفقنا وإياكم لما يحب ويرضى (yang terjemahannya sbb : "Harus ada imam muslimin yakni kaum muslimin berbaiat kepada seorang imam, semoga Allah menetapkan kami dan kalian pada apa-apa yang Dia cintai dan ridhoi")

Kemudian jawaban anda di atas diterjemahkan sebagai berikut: "Tidak mengapa mengangkat seorang imam dengan rahasia, karena kaum muslimin harus membaiat seorang imam meskipun dengan cara sembunyi-sembunyi".

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Ini salah, aku tidak pernah mengatakan ini, Allahu al-musta'an"

رابعًا: نقل الفتوى منكم, أنكم لم تُجِزْ تلقي العلم الشرعي, من شيخ ليس له إسناد متصل إلى مؤلف كتب الحديث.

قال فضيلة الشيخ حفظه الله : لا, لا, ما قلته, إذا كان يدعو إلى الكتاب والسنة يقبل منه أياًّ كان

وإن كان ليس له إسناد؟

قال فضيلة الشيخ حفظه الله : نعم، نعم

Keempat: Ia menukil/mengutip fatwa dari anda, bahwasanya anda tidak memperbolehkan mengambil ilmu syar'i dari seorang guru/syaikh yang tidak memiliki isnad yang bersambung kepada penulis hadits

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Tidak, tidak, aku tidak penah mengatakannya, jika dia mendakwahkan kepada al-kitab dan as-sunnah maka diterima siapapun dia"

Meskipun dia tidak memiliki isnad?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Iya, iya"

خامسًا: قال خليل في سؤاله: "ونحن في أرض الكفار, لا نستطيع أن نقطع يد السارق وجلد الزاني". فضيلتكم هل صحيح, أن أرض إندونيسيا أرض الكفار؟
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : لا ، لا, هذا غير صحيح, المسلمون يصلون ويصومون, الله يهدينا ويهديهم, لا حول ولا قوة إلا بالله, الله يهديهم, الله يهديهم.

Kelima: di dalam pertanyaannya, kholil bekata: " Dan kami berada di Negara kuffar, kami tidak mampu untuk memotong tangan pencuri dan menyebat penzina".

Yang mulia, apakah ini benar, bahwa Negara Indonesia adalah Negara kuffar?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Tidak, tidak, ini tidak benar, (mereka) adalah orang-orang muslim, mereka masih sholat dan berpuasa, semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita dan mereka, la haula walaa quwwata illa billah, semoga Allah memberikan petunjuk kepada mereka, semoga Allah memberikan petunjuk kepada mereka"

هذه الفتاوى يا فضيلة الشيخ, هل حصل بينه وبينكم سؤال وجواب؟ هذا تقريبا منذ سنوات ماضية؟
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : هذا غير صحيح, أنا ما عندي إلا درسنا في الحرم

Fatwa ini, Wahai syaikh yang mulia, apakah pernah terjadi soal jawab antara anda dengan Kholil? Ini terjadi kira-kita beberapa tahun yang lalu?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Ini tidak benar, tidak ada bagiku kecuali hanya mengajar di al-haram saja".

ما نصيحتكم لأصحاب هذه الجماعة، لأنهم يحبونكم ؟:
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : الواجب علينا اتباع القرآن الكريم, واتباع الرسول ج, واتباع السلف الصالح, الصحابة رضي الله عنهم, والتابعون رحمهم الله, وأتباع التابعين ومن سلك طريقهم, هذا هو الإسلام, وهذا هو الذي أمرنا الله به.

Apa nasehat anda untuk pengikut jama'ah ini, karena mereka mencintai anda?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Wajib bagi kita mengikuti al-qur'an al-karim dan mengikuti rosulullah shollallohu 'alaihi wasallam dan juga mengikuti as-salaf as-sholih, yaitu para sahabat rodhiallohu 'anhum, para tabi'im rohimahumullah, dan tabi'i at-tabi'in serta orang-orang yang meniti jalan mereka, inilah islam, dan inilah yang Allah perintahkan kepada kita"

فضيلة الشيخ، فهل تنصحون أتباعَ هذه الجماعة أن يخرجوا من هذه الجماعة؟
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : عليهم أن يرجعوا إلى الحق, إلى الكتاب والسنة, التفرُّق مذموم
ويتركون هذه الجماعة؟
قال فضيلة الشيخ حفظه الله : نعم، نعم، الله يهدينا ويهديهم
آمين آمين،

Fadhilatus Syaikh, apakah engkau menasehatkan kepada para pengikut jama'ah ini untuk meninggalkan jama'ahnya?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Wajib bagi mereka untuk kembali pada al-haq, kepada kitabillah dan sunnah, perpecahan itu tercela"

Yaitu hendaknya mereka meninggalkan jama'ah ini?

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata : "Iya, iya semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita dan mereka"

Amin, amin

ونستأذن منكم أن ننشر هذا الجواب نصيحةً لهم وللمسلمين نظراً لأن أتباعهم ملايين ونرجو خيراً لهم

Dan kami mohon izin kepada anda untuk menyebarkan jawaban ini sebagai nasehat kepada mereka dan kepada kaum muslimin, mengingat pengikut mereka jutaan dan kami mengharapkan kebaikan kepada mereka.


قال فضيلة الشيخ حفظه الله : الواجب علينا اتباع القرآن الكريم, واتباع الرسول ج, واتباع الصحابة رضي الله عنهم, والتابعون رحمهم الله, وأتباع التابعين, ونجتنب الطرق المخالفة المنحرفة

Fadhilatu as-syaikh hafidhahullah berkata :  "Wajib bagi kita mengikuti al-qur'an al-karim dan mengikuti rosulullah shollallohu 'alaihi wasallam dan juga mengikuti as-salaf as-sholih, yaitu para sahabat rodhiallohu 'anhum, para tabi'im rohimahumullah, dan tabi'i at-tabi'in. Dan wajib bagi kita untuk menjauhi jalan-jalan yang menyelisih dan menyimpang".

 

Demikian transkrip dari rekaman tanya jawab antara mahasiswa Universitas Islam Madinah dengan As-Syaikh Yahya bin 'Utsman hafidzohullah (silahkan download rekamannya disini)


KUMPULAN DUSTA KHOLIL BUSTOMI

Pepatah berkata : Guru kencing berdiri maka murid kencing berlari…

Jika sang raja Nur Hasan Ubaidah seorang pendusta tukang "ngapusi", maka sang murid Kholil Bustomi tidak kalah hebat dalam menerapkan metode ngapusi ini.

Sebagaimana telah lalu, ternyata Syaikh Yahya mengingkari pernah berfatwa sebagaimana yang telah dipropagandakan oleh Kholil, dan beliau telah menunjukkan pertentangan beliau terhadap fatwa-fatwa yang dinisbahkan kepada beliau.

Kalaupun pernah terjadi dialog antara Kholil dengan Syaikh Yahya maka tentunya beliau tidak berfatwa sebagaimana yang dipropagandakan oleh Kholil. Karenanya kami meminta bukti kepada Kholil berupa rekaman suara Syaikh tentang fatwa-fatwa yang dipropagandakan oleh Kholil. Kalaupun telah terjadi dialog sebagaimana yang diakui dan ditranskrip oleh Kholil maka transkrip tersebut pun menunjukkan kebohongan Kholil.

Berikut ini saya haturkan cuplikan kebohongan-kebohongan dan ketidak-amanahan Kholil Bustomi dalam merekayasa fatwa Syaikh Yahya bin 'Utsman hafidzohullah.

 

Pertama : Syaikh telah menjelaskan bahwa makna orang yang meninggal tidak dalam keadaan berbai'at adalah meninggal sebagaimana meninggalkanya ahli jahiliyah yang dalam keadaan kacau karena tidak memiliki pemimpin. Akan tetapi dalam transkrip diterjemahkan bahwa maksud dari meninggal sebagaimana meninggalnya ahli jahiliyah adalah MASUK NERAKA

Kholil nekat berdusta dalam terjemahan di atas, karena memang diantara perkara yang menjadikan rakyat ISLAM JAMA'AH patuh membabi buta kepada rajanya adalah karena takut masuk neraka, takut menjadi seorang kafir kalau sampai meninggalkan bai'at kepada raja ISLAM JAMA'AH !!!!

 

Kedua : Fatwa Syaikh Yahya jelas menyatakan bahwa tidak semua orang harus berbai'at langsung kepada penguasa, yang langsung adalah para pembesar saja, adapun rakyat secara umum maka hukumnya mengikuti secara otomatis. Akan tetapi diterjemahkan oleh Kholil bahwasanya rakyat secara umumpun harus berbaiat secara langsung.

 

Padahal terjemahan yang benar dari perkataan Syaikh Yahya "وَصِغَارُ النَّاسُ تَبعٌ" adalah "Dan rakyat selain para pembesar maka hukumnya mengikuti".

Yang jadi masalah kebanyakan rakyat ISLAM JAMA'AH (bahkan para dainya) tidak tahu bahasa Arab, sehingga sangat mudah dibohongi oleh Kholil

 

Ketiga : Kholil berbohong kepada Syaikh dengan menyatakan bahwa rakyat Indonesia adalah orang-orang kafir

Yaaa begitulah aqidah ISLAM JAMA'AH yang mengkafirkan orang-orang pihak luar Kerajaan dinasti ISLAM JAMA'AH. Meskipun mereka selalu berusaha berbudi luhur "ngapusi" masyarakat seakan-akan mereka tidak mengkafirkan akan tetapi banyak praktek-praktek dari kalangan rakyat bawah ISLAM JAMA'AH menunjukkan akan hal itu, seperti :

-          Tidak mau bermakmum kepada pihak luar kerajaan

-          Menghukum murtad bagi orang yang keluar dari kerajaan ISLAM JAMA'AH

 

Keempat : Kholil dalam transkrip terjemahan menyatakan bahwa pemerintah Indonesia orang-orang musyrik


Kelima : Pengakuan Kholil bahwa Syaikh Yahya membolehkan berbaiat secara sembunyi sembunyi

Hal ini jelas merupakan kedustaan atas nama syaikh yahya, bahkan bagi orang yang mengerti bahasa arab akan faham bahwasanya dalam jawaban syaikh di sinipun tidak menunjukan akan bolehnya membaiat seorang imam secara sembunyi-sembunyi.

Akan tetapi yang menjadi masalah, Kholil telah mengesankan kepada Syaikh bahwasanya rakyat Indonesia adalah rakyat kafir, dan pemerintahnya adalah pemerintahan orang-orang musyrik.

Dan telah jelas dalam fatwa Syaikh Yahya yang sebenarnya bahwa beliau melarang membuat bai'at secara sembunyi-sembunyi padahal pemerintah Indonesia tegak. Bahkan Syaikh Yahya menganggap perbuatan membaia't secara sembunyi-sembunyi merupakan bentuk DOSA BESAR.


Keenam : Kholil mengaku bahwa Syaikh Yahya mendukung metode mengkul ala ISLAM JAMA'AH

Padahal telah jelas dalam fatwa Syaikh Yahya yang sesungguhnya bahwasanya beliau membolehkan untuk menimba ilmu dari siapa saja selama dibangun di atas Al-Qur'an dan Sunnah Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berdasarkan pemahaman para salafus sholeh.


Ketujuh : Dusta Kholil terhadap sejarah !!!

Kholil bertutur :

Dalam penuturan ini Kholil menyatakan dua pernyataan ngawur dan dusta,

(pertama) : Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab adalah seorang Guru Besar di Masjidil Harom

(kedua) : Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab diajak oleh Raja Malik Abdul Aziz untuk bersama-sama memberantas bid'ah khurofat syirik.

Jelas dalam sejarah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab tidak pernah menjadi guru besar di Masjidil Haroom. Dakwah Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab hanya baru sampai ke kota Mekah setelah Kerajaan Arab Saudi menguasai kota Mekah pada tahun 1219 H (1804 M) sekitar 13 tahun setelah wafatnya Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab rahimahullah.

Yang lebih konyol lagi yaitu pernyataan Kholil yang kedua bahwa Malik Abdul Aziz mengajak Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhaab bersama-sama memberantas bid'ah khurofat syirik. Bagaimana bisa hal ini terjadi??, padahal Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab telah meninggal pada tahun 1206 H atau 1791 M. Adapun Malik Abdul Aziz lahir pada tahun 1293 H (1876 M) yaitu sekitar 87 tahun setelah wafatnya Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab. Dan Malik Abdul Aziz mendirikan kembali kerajaan Saudi yang ketiga kali pada tahun 1319 H (1902).

Memang Kholil ini sangat pandai mengarang cerita, karena memang sangat berbudi luhur (baca : ngapusi)

 

KHOLIL BUSTOMI DIUSIR PEMERINTAH SAUDI

            Sungguh sangat memalukan….ternyata Kholil dideportasi (diusir) dari kerajaan Arab Saudi karena memiliki pemahaman takfiri (suka mengkafirkan). Karenanya hingga saat ini sang Kholil tidak bisa tinggal menetap di Arab Saudi karena telah diblacklist oleh pemerintah Saudi akibat pemikiran takfirnya (suka mengkafirkan).

Kholil hanya dibolehkan oleh pemerintah Saudi untuk datang haji dan umroh, adapun menetap tinggal di kerajaan Saudi maka tidak mungkin.

Sungguh-sungguh memalukan…Kholil ditangkap oleh polisi dan di usir dari kota tempat sang raja dahulu  menimba ilmu !!???

Kholil bertutur –sebagaimana ditranskrip cerita beliau sbb-:

Dalam penuturan Kholil ini, ia mengesankan bahwa Kerajaan Arab Saudi memerangi madzhab, terutama madzhab Syafii !!!. Ini jelas merupakan kedustaan. Terlebih lagi Kholil menyatakan bahwa kalau ada orang yang mengerjakan madzhab Syafii maka akan ditangkap dan dipenjara !!!!. Kita mahasiswa Universitas Islam Madinah diwajibkan untuk mempelajari kitab Bidaayatul Mujtahid (karya Ibnu Rusyd) yang berisikan tentang pendapat 4 madzhab, madzhab Hanafi, Maliki, Syafii, dan Hanbali.

Jika ada orang yang menerapkan madzhab Syafii lantas ditangkap dan dipenjara oleh pemerintah Arab Saudi, maka tentunya kebanyakan jama'ah haji Indonesia sudah pada dipenjara ???

TERNYATA… justru Kholil yang ditangkap, dipenjara, dan dideportasi karena memiliki pemikiran menyimpang yaitu pemikiran takfiri (tukang mengkafirkan) !!!, sungguh amat memalukan !!!

 

KLAIM KHOLIL BAHWA RAKYAT ISLAM JAMA'AH KALAU MENINGGAL PASTI (BAHKAN WAJIB) UNTUK MASUK SURGA

            Diantara taktik yang dilancarkan oleh ISLAM JAMA'AH agar rakyatnya senantiasa patuh dan tetap terperangkap dalam tempurung katak yaitu keberanian ISLAM JAMA'AH untuk mengklaim bahwasanya mereka pasti masuk surga. Kholil berkata :

 

Kholil Bustomi juga bertutur :


Tidak ada seorang sahabat Nabipun yang pernah dengan begitu berani dan PeDe mengklaim bahwa ia pasti masuk surga. Bahkan seperti Umar bin Al-Khottob radhiallahu 'anhu saja yang telah dijamin masuk surga oleh Nabi shallallahu 'alaihi wa sallampun tidak PeDe memastikan beliau masuk surga. Sungguh hebat ISLAM JAMA'AH yang benari memastikan seluruh anggotanya pasti masuk surga dan pasti selamat dari api neraka !!!.

 

KENAPA ISLAM JAMA'AH MEMUSUHI SALAFI ???

            Seharusnya ISLAM JAMA'AH bersyukur dengan adanya dakwah salafiyah yang diemban oleh banyak dai yang merupakan lulusan universitas-universitas Kerajaan Arab Saudi. Karena mereka para dai-dai salafi tersebut telah belajar langsung sebagaimana pengakuan ISLAM JAMA'AH bahwa rajanya Nur Hasan Ubaidah juga belajar langsung di sana. Akan tetapi kenyataannya ternyata pihak Kerajaan ISLAM JAMA'AH sangat memusuhi para dai salafy, kenapa bisa demikian perkaranya??!!

Jawabannya sangatlah jelas… karena dakwah salafiyah akan membongkar kedustaan raja mereka selama ini !!!.

Catatan : Adapun bukti-bukti otentik tentang pemahaman takfiri (mengkafirkan kaum muslimin di luar Islam Jama'ah) maka bisa dibaca di http://airmatakumengalir.blogspot.com/2012/09/pemahaman-takfiri-islam-jamaah_27.html

Semoga dengan tulisan sederhana ini maka para rakyat Islam Jama'ah bisa membuka hati dan meluruskan keyakinan mereka dan kembali kepada jalan yang telah ditempuh oleh para ulama yang berpijak di atas jalan para as-salaf ash-sholeh.

Alhamdulillahi Robbil 'Aaalamiin

 

Kota Nabi -shallallahu 'alaihi wa sallam-, 11-11-1433 H / 27 September 2012 M

Abu Abdilmuhsin Firanda Andirja

www.firanda.com

Comments   

 
# ahmad abu shofiyya 2012-09-27 23:07
Subhanalloh...
Begitu pandai tokoh Islam Jamaah ini(Kholil Bustomi).mereka yasa fatwa Syaikh Yahya dalam rangka membohongi anggota Islam Jamaah, sehingga terkesan bahwa Faham Syaikh Yahya sama dg faham yg di anut oleh anggota IJ.
Semoga orang-orang anggota Islam Jamaah yg masih menghendaki kebaikan dapat segera sadar dan kembali kepada kebenaran...Al Qur'an dan Sunnah sesuai pemahaman Salafu as sholih..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abdulloh Salam 2012-10-10 07:56
Alhamdullilah saya bisa terus ngaji di LDII ...salam ukhuwah to ustadz firanda ustadz yang selalu cinta damai... alhamdullilah teman" saya d LDII banyak yang berprestasi di berbagai bidang yg positif... pembangunanya semakin pesat.. bahkan ke mancanegara.. ALLAHU AKBAR !!!
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ibnu Abi Irfan 2012-10-10 09:55
Quoting Abdulloh Salam:
Alhamdullilah saya bisa terus ngaji di LDII ...salam ukhuwah to ustadz firanda ustadz yang selalu cinta damai... alhamdullilah teman" saya d LDII banyak yang berprestasi di berbagai bidang yg positif... pembangunanya semakin pesat.. bahkan ke mancanegara.. ALLAHU AKBAR !!!


iyah...sekedar mengingatkan kembali, yang dibahas di artikel di atas adalah tentang kedustaan Imam LDII, bukan tentang prestasi LDII. terima kasih sudah sudi mampir ke situs Ustadz FIRANDA
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu nida 2012-10-13 04:11
mas firanda bila anda memahami betul dakwah syeh Muhammad bin Abdul Wahhab dan para aimmah dakwah kemurnian yg lain, tentulah anda mengerti mana hakikat MUSLIM dan mana hakikat MUSRIK,

Tentu anda fahamkan definisi Islam secara syar'i??
dan bukan hanya sekedar definisi sj, melainkan harus diamalkan.

para aimmah dakwah tdk mengkafirkannya pelaku kemusyrikan karena hal ini berkaitan dengan sampainya hujah risaliyah, namun mereka tidak menghukumi sebagai MUSLIM.

kesimpulannya:

- Bila pelaku kemusyrikan tidak dikafirkan karena dimungkinkan belum sampai hujah padanya, tapi hukum mereka didunia sebagai MUSYRIKIN. istilah lain (Kafir qobla dakwah),,

- Bila telah sampai padanya hujah ,namun tetap bersikukuh maka hukum baginya MUSRIK lagi KAFIR (istilah lainnya Kafir ba'da dakwah),,

(kedua macam jenis manusia ini, kita diperintah oleh Alloh untuk berlepas diri)

Setelah anda faham betul akan uraian diatas, Insya Alloh anda nanti nyambung dg yg dimau ustadz Kholil dan apa yang didakwahkan pendahulu kami Syekh Nurhasan,
akan berlepas dirinya kami pada orang2 yang mengaku MUSLIM dinegeri ini.

Dan kami berusaha semampu kami (baik kekuatan dan ilmu yg kami ketahui) untuk mengamalkan Islam secara kaffah dinegeri ini.
Dan bila ada kesalahan2 kami, maka kami berusaha menyelaraskan yg sesuai dengan sunnah. Karena kadar keilmuan juga berkembang, sebagaiman gambarannya tumbuhnya seorang anak menjadi dewasa.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Annisa Taufiq 2012-10-16 19:12
@ Abu Nidah
Muhammad bin Abdul Wahhab berdakwah dengan memurnikan ajaran Tauhid dan memberantas segala bentuk kesyirikan yaitu dakwah Para Nabi dan Rosul. Kemudian dalam menghukumi kafir orang lain mengikuti kaidah-kaidah Standar Para Ulama yaitu berdasarkan dasar-dasar Ahlussunnah wal Jama’ah dan manhaj Salafusshalih yang salah satunya beliau tidak mengkafirkan orang muslim, yg beliau kafirkan hanya orang musyrik bukan mengkafirkan orang yang berseberangan dg beliau atau yang tidak mau masuk ke dalam kelompok beliau, dan beliau tidak mengkafirkan secara umum atau tidak mengkafirkan tanpa ada bukti-bukti dan tegaknya hujah, dan jadi sangat tidak pantas kalau dakwah Imam Muhammad bin Abdul Wahhab disamakan dengan dakwahnya seorang Nur Hasan Ubaidah yang ternyata dakwahnya sangat berseberangan . Ini hanyalah mengaku-aku saja bahwa dakwa LDII sama dengan dakwah para Ulama bermanhaj Salaf seperti syair arab: “semua orang mengaku punya hubungan dengan laila, akan tetapi laila tidak mengakuinya”. Sekarang bandingkan dengan kaidah-kaidang BARU LDII buatan Nur Hasan Ubaidah untuk mengkafirkan orang muslim di Daarul-Islaam yang tercinta ini ! contohnya : Sahabat yang mulia Mu’awiyah bin Abu Sofyan tidak pernah berbai’at kepada Amiril Mu’minin Ali bin Abi Tholib , adakah sahabat yang yang saat itu mengkafirkannya ? Lalu bagaimana jika diterapkan dengan kaidah baru LDII ?
Kemudian pertanyaan inti dari artikel diatas harus dijawab dengan tepat yaitu tentang kebohongan Hasan Nur Ubaidah dan Kholil , jangan hanya comment saja yang se-olah2 tidak membaca artikel di atas (atau karena dilarang membaca artikel orang di luar LDII) !
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Muhammad Arif 2013-04-28 10:56
@abu nida mencoba menjustifikasi pemahaman Islam jamaah nya, tapi seolah olah menafikan kedustaaan imam imam nya ( Nurhasan dan Kholil) yg telah diuraikan secara fakta dan ilmiyah oleh Ust Firanda. Kesimpulan saya . pertama "brain washing' ala Islam Jamaah mmng luar biasa thd 'rakyatnya'. Kedua, Hidayah hanyalah Allah yg memberikan kepada sesiapa yg dikehendakiNya. Ketiga , hujjah telah di tegakkan, selanjutnya kita bertawakkal smg rakyat ilam jamaah kembali kepada pemahaman islam yg sahih yakni mengikuti pemahaman salfus saleh.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# haryo 2013-08-29 14:26
saya warga LDII...apa yang dibilang syaikh Yahya bener banget ko'...tapi pertanyaannya.. apakah kalian sudah berbaiat sama pemimpin pemerintah Indonesia?..tid ak kan?..apakah nanti seandainya Ahok menjadi presiden..apaka h kalian mau berbaiat kepada Ahok?..janganka n ke Ahok..ke pemerintah yang ada sekarang aja SBY kalian tidak berbaiat...teru s kalo kalian tidak ada baiat..boleh ga saya akan katakan kalian nanti matinya jahiliyah?..pad ahal kalian tau kan dalil yang diatas dan Syaikh Yahya membenarkan atas hadist itu..yang menyebutkan bahwa apabila kita mati tetapi tidak ada ikatan baiat maka matinya jahiliyah..
itu dulu deh komen saya..sebetulny a banyak..tapi nanti aja setelah komen saya ini anda respons..wsslam .
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ina ummu aisha 2012-09-28 02:50
Semoga Allah membalas kebaikan Ustadz.Jazakall ahu khoiron
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ibnu ar Rusja 2012-09-28 07:26
Semoga Allah memberikan Hidaya kepada kita dan Islam Jama'ah, serta menguatkan hati kita diatas Islam dan Sunnah...,
amin
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ramdanih 2012-09-28 07:41
Izin share...Ustadz. jazakallahu khoiron
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# asep supriyadi 2012-09-28 09:00
S 354 T...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# adi wibowo 2012-09-28 09:38
saya adalah Warga LDII, Warga LDII tdk pernah memusuhi Dakwah yg lain, dari isi blog diatas sdh jelas siapa menembak siapa, kalau masalah di imami & mengimami, apakah boleh Masji Muhammadiyah di Imami oleh Orang NU, atau Masjid Salafi di Imami oleh orang LDII, dari isi blog diatas sdh ketahuan, yg membuat bloglah atau firanda yg membuat permusuhan, ya nggak he .. he ..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Zainab 2012-09-28 11:00
@ kepada akhi Adi Wibowo..., saya rasa anda sedang berbudi luhur...syukron atas budi luhur anda.
Saya rasa kami kaum ahlus sunnah/salafiyi n sholat menjadi makmum dibelakang orang NU, Muhammadiah, bahkan dibelakang orang LDII. Kalau anda apakah bermasalah jika sholat di belakang orang NU?, Muhammadiah?, Salafy?
Atau boleh akan tetapi dengan niat sholat munfarid, sebagaimana yang dilakukan oleh orang syi'ah tatkala bermakmum di belakang ahlus sunnah?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# HJHK 2012-09-28 12:18
Subhanallah,.or g semakin pintar semakin semakin KEBLINGER berani di belakang,jika yang menulis di Firanda.com penulisnya S2,.jgn hanya menulis lewat seperti ini,tunjukan keberadaan mu,dan kebenaran mu,.dimana tempat pengajian mu apa sudah terbuka seperti NU, Muhammadiyah,At au LDII yang berani Membuka diri pada masyarakat dan mensyiarkan ajaranya,.jika kalian HANYA bisa menCemo'oh ORMAS lain hanya di belakang tp tdk membuktikan ajaran mu pada masyarkat luas secara terbuka dan terang-terangan ,.Maka Yang Di pertanyakan Jelas,..JANGAN- JANGAN yang kalian IKUTI SESAT ???? yg hanya bisa mencari kekurangan dan keburukan dari ormas itu sendiri bahkan menghardik dari belakang,.

Apa pantas dikatakan ORG yang Benar,.jika membeberkan sendiri atas kebenaranya,.or mas ini sesat dll PANTASKAH SEPERTI ITU ???
Mengumbar UCAPAN TANPA PEMBUKTIAN

saya org LDII
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Zainab 2012-09-28 13:06
#untuk akhi HJHK...
Mungkin anda belum mengenal ustadz Firanda, beliau tidak pernah sembunyi-sembun yi. pengajiannya selalu terbuka, silahkan dengar radiorodja di jakarta atau rodja TV yang tersebar di nusantara. mana pernah beliau sembunyi.
wong antum sendiri sembunyi, kok inisialnya HJHK??
Apa kritikan anda terhadap tulisan di atas?, apakah ada yang dusta? atau udah benar semuanya?
Justru LDII mana pernah bikin kajian terbuka untuk umum?, selalu untuk KALANGAN SENDIR he he.
Ini namanya Lempar batu sembunyi tangan...
Ngomong2 raja LDII sekarang siapa ya? kok menyembunyikan dirinya?, mana penjelasan aqidahnya?, bisa baca kitab gundul nggak?, belajar dimana?, hapalannya seberapa?. gimana kita mau bai'at sama sang raja, kalau sang raja tidak ketahuan.
semoga Allah memberi hidayah kepada saudara-saudara kita di LDII
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu nabil 2012-09-29 07:01
mas HJHK... adik saya seorang LDII, ketika ibu saya datang berkunjung ke rumah adik saya, ibu mertua adik saya mengatakan "Dia orang kita bukan?" dan ibu mertua adik saya tersebut lekas-lekas pergi tidak mau menemui Ibunda saya yang terncinta yang telah melahirkan saya dan adik saya. begitukah perlakuan orang IMAN (menurut LDII sesat) PANTASKAH SEPERTI ITU????
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu nabil 2012-09-29 07:03
kalo orang LDDI ngomong kelompoknya dengan ORANG IMAN, kalo kita yang bukan orang LDDI apa ya?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu ridho 2012-10-01 11:36
Sudah jelas terang benderang dibohongi bukan cari tahu kebenarannya, malah defense habis-habisan.

Ayo cari tau saudaraku, artikel diatas rekayasa atau fatwa-fatwa yang dibawakan Tuan Kholil Bustomi telah direkayasa ?

Ana rasa, antum masih punya waktu buat membuktikan dua hal diatas. Nggak asal bela. Kalau antum sadar udah dibohongin setelah dalam kubur nggak ada gunanya.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# simo 2012-10-12 20:25
BEGITULAH JAWABAN ORANG AWWAM ILMU YG KADUNG TERDOKTRIN, PAYAH!
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ndoro 2013-08-29 07:44
mereka mencari2 lokasi pengajian yang membuka kedok S354T dengan tujuan Menyerbu dan menganiaya orang yang datang di kajian tersebut. bukan untuk tabayun...terla lu banyak bukti (kalo diajak debat pasti kalah..sukanya serbu aja)
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# anang dwicahyo 2012-09-28 12:37
alhamdulillah , ini artikel yang saya tunggu .

ustad kalau pas pulang ke Indonesia , sudilah kiranya menyisipkan masalah ini dalam setiap kajian ustad.

buat saudaraku yang masih di ldii semoga dapat mengambil hikmah dari tulisan diatas - tentunya hanya dapat diambil oleh orang yang memang diberi hidayah Allah dan bersungguh-sung guh mencari kebenaran.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Hamid 2012-09-28 18:15
Apa yang disampaikan oleh Ustad Firanda bagi saya sangat jelas dan ilmiah sangat mudah untuk dimengerti dan dipahami, hendaknya kita mengambil mamfaat yang banyak darinya. Semoga Allah memberi petunjuk dan hidayah kepada seluruh kaum muslimin dimana berada untuk mencari kebenaran diatas al qur-an dan sunnah.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# triyono 2012-09-28 16:11
Terima kasih ustadz firanda, semoga dengan keilmuan ustad dapat menyadarkan saudara2 kita dari ldii. Wahai kaum ldii, sadarlah kalian dan kembali kepada jalan qur'an dan sunah. buang tempurung kelapa kalian, semoga ditunjukan jalan yang lurus. amin.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# triyono 2012-09-28 16:15
terima kasih ustad atas penjelasannya.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# kemuning senja 2012-09-28 17:27
Lho... Ust Firanda membahas ttg islam jamaah, kok org ldii marah? Emang ada hubungan apa ya antara islam jamaah dan ldii?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ibnu s 2012-09-29 05:23
yg dibahas islam jamaah, kok orang LDII marah? ada apa ya? kayaknya sesuatu banget?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# gembul 2012-09-29 06:42
LDII itu bajunya islam jamaah yang dulu bernama darul hadits ( dilarang pemerintah ) berganti lagi menjadi LEMKARI ( masih dilarang lagi ) kemudian menjadi LDII dan dibawah naungan GOLKAR - partai pemerintah kala itu .

Islam jamaah suka bertakiyah kayak syiah , yang dikatakan sebagai budi luhur .

afwan ustad , cuma nambahi karena ana sangat dekat dengan kehidupan mereka.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# warning khawarij 2012-09-29 06:59
E-book tentang LDII lengkap dapat didownload di sini / kapasitas besar komplit 100 MB:
http://www.4shared.com/office/OeSMwQRt/bahaya_ldii_islam_jamaah_jokam.html

Peringatan Syeikh Bazmul tentang sesatnya islam jamaah 354/LDII dapat didownload di sini:
http://www.4shared.com/mp3/NTIBbwrn/MP3_Nasehat_Dan_Fatwa_Syaikh_B.html

adapun terjemahan fatwa syeikh bin bazmul dapat di download disini:
http://www.4shared.com/mp3/46m3Ckiu/MP3_Terjemahan_Nasehat_Dan_Fat.html
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# warning khawarij 2012-09-29 08:15
di bawah ini adalah link hidden record ketika kholil bustami datang ke Jakarta untuk menasihati rukyah 354 yang murtad dari jamaah 354. kholil melakukan pendekatan agar rukyahnya itu kembali ke jamaah 354.

http://www.4shared.com/music/7FtA3bwr/V006.html
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ahmad abu shofiyya 2012-09-29 09:13
silahkan download versi video (Audio arabic dengan text indonesia) dialog langsung ustadz firanda dkk dengan Syaikh Yahya bin ustman...terkai t Islam Jamaah/Islam 354/Galipat

http://www(.)4shared(.)com/file/2xYOGaaQ/Fatwa-Syaikh-Yahya.html?

(hapus tanda kurung)
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ina ummu aisha 2012-09-30 03:21
[ Fatwa Masyaikh Khusus LDII Islam Jamaah ]

Bismillaah,

Assalaamu'alaikum
Tambahan Fatwa Masyaikh Syaikh Syadi an Nu'man ttg Islam Jama'ah

Fatwa Syaikh DR Syadi 1 July 2012
http://www.4shared.com/mp3/Htt9oOfS/Fatwa_Syaikh_DR_Syadi_an_Numan.html

wallahulmusta'aan

barakallaahufiikum
wassalaamu'alaikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# hendris susanto 2012-10-01 04:18
Assalaamu'alaikum

Terima kasih ustad Firanda atas pencerahannya. Semoga alloh swt melimpahkan rahmat-nya bagi seluruh umat islam diseluruh penjuru dunia. Amin

Wassalam
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ahmad Piero 2012-10-01 11:50
Terima Kasih Ustadz Firanda, Smoga adik saya yg tercinta mau membaca artikel ini. dan mau berkumpul bersama keluarga besar kami dalam keadaan ridho sebagai sesama muslim.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# sodikin 2012-10-02 15:21
assalamualaykum ...bagaimana dgn jamaah muslimin hizbullah?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Nofiant 2012-10-02 07:00
Jazakallahukhoi ran, semoga menjadi hidayah/petunju k bagi ummat & titik terang sejarah ormas ini.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Fadhilah 2012-10-02 11:18
Syukron ustadz, KEPADA SEMUA ANGGOTA ISLAM JAMAAH/LDII SILAHKAN CEK SENDIRI KALAU NGGA PERCAYA!!!! MUDAH-MUDAHAN DI BERI HIDAYAH
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Junkies 2012-10-03 23:09
Piss Man ...
yang baik diambil .... yang jelek gak usah di ikuti .... (sesuai QH)(kalaupun ada yg salah biarlah pemimpin yang menanggung) kita jamaah cuma nurut ... yang penting sesuai dengan QHJ
Tinggal taat dan nurut ... toh kita gak di ajari jelek diajari baik...semua demi kebaikan sendiri ....., urusan mati masuk surga selamat dari neraka hanya allah yang tahu ... kita manusia biasa hanya berusaha sa pol kemampuan ... menetapi QH ... OK
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# gembul 2012-10-04 09:20
@junkies...

hampir semua orang islam berpegang kepada QHJ , cuma yang membedakan adalah cara / manhaj bagaimana memahami QHJ tersebut - so akhirnya hasilnyapun pasti juga beda

QHJ dengan pemahaman generasi terbaik umat islam is okey dan itu harus
lha kalau dengan cara dan pola pikir umat burengan - kediri , nggak valid dan menyimpang jauh bro...

datanglah kekajian salaf di daerahmu dan ajak sekalian mubaliq dan mubaliqotmu - nggak pakai daftar dan nggak pakai keanggotaan - gratis terbuka untuk umum , disana kamu boleh berdiskusi kalau perlu
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu ridho 2012-10-04 11:38
Mas Junkies,

Please deh tolongin ana, cari tahu artikel diatas hasil rekayasa atau fatwa-fatwa yang dibawakan Tuan Kholil Bustomi telah beliau rekayasa ?

Pertanyaan yang sama dah ana minta kepada Orang LDII HJHK diatas belum dijawab tuh, mungkin belum mangkul ya.

Antum bicara mati masuk surga. Enak ya ... tapi antum belum bisa buktiin fatwa yang dibawa Tuan Kholil Bustami mangkul !.
Dalam Islam, kalo pemimpin sesat diikutin jama'ah-nya, maka dua-duanya salah. Salah pemimpin : sesat dan menyesatkan. Salah jama'ah : ikut yang sesat.
Kalo antum sadar dah dikubur ya nggak ada gunanya. Please deh antum fikirin dan minta petunjuk Allah, mudah-mudahan antum dibimbing kedalam Islam yang haq, Amin.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ina ummu aisha 2012-10-04 04:04
@junkies: jamaahnya siapa? Pemimpinnya siapa? Diajari baik, menurut siapa? Ngikuti QHJ mnrt pemahaman siapa yg dipakai? Kok bs mengatakan jalan satu2 nya masuk surga adlh netapi 5bab? Yg pny 5bab siapa? Sudah sadar gurunya ngawur kok tetep di ikuti?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# pecinta rosul 2012-10-05 06:32
terimakasih Ustadz, tulisan ustadz diatas benar, karena kelakuan pengikut ldii juga demikian, saya sekitar 5 tahun punya rekan yang aneh, karena dia tidak pernah mau berjamaah dimasjid yang dekat dengan tempat kerja. dia selalu sholat jumat nya di masjid ldii. dan tidakpernah mau berma mum dengan orang diluar ldii.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abdul Aziz 2012-10-05 07:13
Aslkm,
sukron tuk tulisannya ust. Farinda. Bagus!
ini Tesis anda kah? saya juga lagi nyusun Tesis nih. tapi beda pembahasan, tesis saya lebih ke arah keduniaan. kalau ngebahas agama takut salah nyampein, malah keblinger (taruhannya dosa man), karena cuma baca ngak mangkul sih. Mending diamalkan kalo urusan agama.
Saya ngaji di LDII kaya mas Adi dan HJHK juga loh. dah Mas Adi dan HJHK, sink penting ngaji and diamalken bae lah!
cuma penasaran ja ust! itu bener kan Syeih Yahya? kalau bener, bagaimana pendapat ust mengenai sosok syeih Yahya dan Ma'had/ pondok pesantrennya? kalau bagi ust bagus dan kagum, kenapa ga berguru sama Syaikh Yahya (mumpung masih hidup, ambil ilmunya) di pondok pesantren tuh? (ya 5-10 tahun lah)
kalau dah dapet ijazah dari ma'had darul hadist dengan pemahamannya, baru tulisan ini bisa dikatakan lebih berbobot!
Berani ga, Ust Farinda? (tuh pun kalau lulus seleksinya)
kalau ijazah dari universitas, saya juga bisa (gampang tuk kritis doang mah). tapi kalau belajar di ma'had darul hadist, kayanya belum nih.

Sukron, terima kasih.

Waslkm,
Abdul Aziz
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ahmad torik 2012-10-05 18:12
Anda tu mas Abdul aziz, terasa belum mengenal ustadz Firanda. Sekitar tahun 2000 (12 tahun yg lalu) saat masih sy kuliah di UGM, dan ust. Firanda masih kuliah di teknik UGM, ust. Firanda sudah mengisi kajian - kajian di beberapa masjid UGM. Tidak mudah bisa ngisi di masjid sekitar UGM dengan yang datang "membludak". Apa anda bisa. Bayangkan sekarang beliau hampir 12 tahunan di Saudi. Sebelum Anda mengajak ustadz Firanda, ajak diri Anda dulu. Ngajilah di Darul Hadis, nanti sy susul.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ibnu Abi Irfan 2012-10-06 07:17
Quoting Abdul Aziz:

kalau dah dapet ijazah dari ma'had darul hadist dengan pemahamannya, baru tulisan ini bisa dikatakan lebih berbobot!


apa yang omongannya berbobot itu harus dan hanya yang lulus dan berijazah darul hadits saja?

kalo gitu, apa faedahnya sabda Rosululloh "Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat"?

yang lebih penting dari "siapa yang menyampaikan" itu kan adalah "apa yang disampaikan". kalau mau ngeles dari paparan Ustadz Firanda di atas, ngeleslah dengan cara ilmiah, bukan dengan kesombongan merendahkan orang lain seperti itu.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# IBNU S 2012-10-05 09:33
alhamdulillah, semoga semakin banyak orang2 silam jamaah yg sadar
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Annisa Taufiq 2012-10-05 18:23
@junkies
Dengan apa dan bagaimana untuk mengetahui dan menilai kalau LDII baik ataupun buruk untuk supaya dapat diikuti ataupun tidak dapat diikuti ? , kalau hanya asal nurut dan manggut2 aja itu namanya taqlit..., orang nasrani maupun yahudi juga punya pemimpin mereka juga memahami bahwa kalau ada yang salah biarlah pemimpin yang naggung... apa seperti itu... kayak kerbau dicongek hidungnya ...dibawah ke-mana2 ya nurut terus mangut2, apa orang2 LDII kalau dibawah masuk api sama pemimpinnya ya juga nurut gitu?... wah payah..!

@Abdul Aziz
Kalau seperti anda , memang anda ndak pantas nyampein soal ilmu agama karena anda dibidang keduniaan bukanya takut salah tapi memang membuat salah!
Kalau hanya manqul yang anda jadikan patokan lalu bagaimana dengan raja Najasyi yang hanya menerima surat dari Nabi kemudian dibacanya terus masuk Islam tanpa pernah bertemu dengan Nabi ataupun surat2 lainnya yang ditujukan pada Raja2 pada zaman Nabi, Apakah surat2 tersebut menyalahi kaidah manqul bikinan Nur Hasan Ubaidah ?
Kalau masalah menuntut Ilmu di Darul Hadist Jelas Ustad Firanda berhubungan dengan pengajar2-nya, bahkan pembimbing Darul Hadist pd th 1985 oleh Syaikh Abdul Aziiz bin Baaz adalah bermanhaj salaf sama dengan ustad Firanda dan bukan manhaj manqul, lalu bagaimana dengan Nur Hasan Ubaidah kapan ngajinya ? siapa saksinya ? mana ijazahnya ? ... ayo jawab saya tunngu biar orang sama2 tahu !
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Annisa Taufiq 2012-10-05 18:33
@junkies
Dengan apa dan bagaimana untuk mengetahui dan menilai kalau LDII baik ataupun buruk untuk supaya dapat diikuti ataupun tidak dapat diikuti ? , kalau hanya asal nurut dan manggut2 aja itu namanya taqlit..., orang nasrani maupun yahudi juga punya pemimpin mereka juga memahami bahwa kalau ada yang salah biarlah pemimpin yang naggung... apa seperti itu... kayak kerbau dicongek hidungnya ...dibawah ke-mana2 ya nurut terus mangut2, apa orang2 LDII kalau dibawah masuk api sama pemimpinnya apa ya juga nurutmasuk api gitu?... wah payah..!
@Abdul Aziz
Kalau kriteria orangnya seperti anda , memang anda ndak pantas nyampein soal ilmu agama karena anda dibidang keduniaan, bukanya takut salah tapi memang membuat salah!
Kalau hanya manqul yang anda jadikan patokan lalu bagaimana dengan raja Najasyi yang hanya menerima surat dari Nabi kemudian dibacanya terus masuk Islam yaitu tanpa pernah bertemu dengan Nabi, ataupun surat2 lainnya yang ditujukan pada Raja2 pada zaman Nabi, Apakah surat2 tersebut menyalahi kaidah manqul bikinan Nur Hasan Ubaidah ?
Kalau masalah menuntut Ilmu di Darul Hadist Jelas Ustad Firanda berhubungan dengan pengajar2-nya, bahkan pembimbing Darul Hadist pd th 1985 oleh Syaikh Abdul Aziiz bin Baaz adalah bermanhaj salaf sama dengan ustad Firanda dan bukan manhaj manqul, lalu bagaimana dengan Nur Hasan Ubaidah kapan ngajinya ? siapa saksinya ? mana ijazahnya ? ... ayo jawab saya tunngu biar orang sama2 tahu !
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ikhwah 2012-10-08 09:21
jangan salah akh annisa taufiq , guru kami maqullah yang sah ilmunya karena sudah manqul di darul hadits , tapi saat itu madrasahnya belum berdiri jadi guru kami beli ijazah ( malsu ) darul hadits.
sayang nggak bisa aku buktikan karena hilang di bejak kala itu ( kata guruku )

guru kami juga lama lo di makah , dan tidak semuanya untuk belajar agama tapi sebagian meringkuk di penjara karena nyolong ayam.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Aisy 2012-10-06 17:44
Bismillah...
Jazakallahu khairan ustadz atas ilmu yg dishare.
Alhamdulillah dg adanya kajian ustadz, ada satu pertanyaan yg selama ini tersimpan dlm hati ttg LDII akhirnya terjawab.
Jadi semakin mencintai salaf...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# amar sahiq S,ag 2012-10-09 11:38
alhamdulillaah. . Saya sudah keluar dari kelompok ini, dulu saya mubalegh/ ustadz LD**.
Memang benar ajaran mereka adalah ajaran ngapusi, tp sangat mengherankan, anggotanya mau di apusi. Di iming2i surga..
Sem0ga family saya yg masih terjerat oleh ajaran ngapusi ini di beri petunjuk..amiin .
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Member 2013-03-08 18:26
Orang tak mengerti Islam nanti di neraka hanya merasakan siksa, tapi tidak ada rasa menyesal/getun, karena dia sudah tahu tempatnya

Tapi orang yang sudah tahu Islam, terlebih seorang mubaligh ....... karena sebenarnya tahu tempatnya di Surga
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ranbot 2012-10-09 11:52
wah banyak sekte salafi nih disini
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu fatih 2012-10-13 08:34
banyak D 4774 L dari mubalegh 354 yg komen disini gak terima klo Firqohnya ditelanjangin
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Pembela_Islam 2013-03-11 04:34
Orang tak mengerti Islam nanti di neraka hanya merasakan siksa, tapi tidak ada rasa menyesal/getun, karena dia sudah tahu tempatnya

Tapi orang yang sudah tahu Islam, terlebih seorang mubaligh ....... karena sebenarnya tahu tempatnya di Surga
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# HJHK 2012-10-16 11:42
Aslkm,
sukron tuk semua

Apalah artinya bercuap-cuap tanpa arti,saling menghujat,salin g menyalahkan,.

bukankah panutan kita Nabi Muhammad SAW tdk pernah mencela,dll jika dah ada di antara kita yg menjatuhkan hukum islam yg belum tentu kebenarnya apa itu di katakan org yg hakikinya orang ISLAM yg mengikuti QH,.apa nabi mengajarkan seperti itu,..."coba kalian berkaca"
"kemudian datang org dgn Logika kebnarnya TESISnya,.ceram a dgn banyak umat atau sejuta umat atau semilyar Umat terus begitu mudahnya di percaya ???

kebenaran itu dr Qolbu,bukan dari pandangan,.klw dari lisanya sudah tdk sejalan dgn Sifatnya nabi yg hakikinya sesma org ISLAM menjatuhkan,bah kan melogika logikan hukum islam,...DGN APA ????

AGama tdk Semuanya sesuai LOGIKA
Pembuktian "kenapa klw batal shol krn kentut" kenapa kita berwudu bukan yang di sucikan ANUS hemmmm "masihkah berbicara LOGIKA" ???

barakallaahufiikum
wassalaamu'alaikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ibnu Abi Irfan 2012-10-16 16:12
tidak ada saling hujat dan saling menyalahkan. artikel di atas hanya ingin menunjukkan kedustaan Imam LDII kepada umatnya.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# mozarella 2012-10-16 17:00
untuk HJHK

tulisan ustadz firanda adalah mengungkap kebenaran dari kenyataan yang ada, dan Rosululloh pernah mencela orang-orang semodel kalian yaitu orang-orang khawarij, kalau anda (HJHK) mengatakan bahwa kelompokmu tidak mencela maka itu jelas berdusta, krn LDII mencela orang Islam di luar golongannya plus mengkafirkannya . apakah Rosululloh dan para sahabatnya seperti ini ? jelas tidak, kalianlah yg tidak punya qolbu dan akal utk berpikir. dan imam kalian (nurhasan)bila kentut ketika sholat sudah duduk tahiyad akhir maka tidak batal padahal harusnya itu batal menurut aturan fiqhnya, dimanakah pemahaman logikanya terhadap hal-hal yang membatalkan sholat. dan semua tahu kalau kita batal sholat krn kentut harus berwudhu bukan mencuci (maaf) Axxx - anak TPA pun tahu itu,memang itu tata cara yang diajarkan Rosululloh dan itu memperlihatkan tatacara yang mulia dan kalau krn keluar angin harus membasuh (maaf) axxx itu tatacara yang tidak mulia. Antara hal ini dan penjelasan kesesatan LDII itu berlainan jangan disamakan, kentut kmd wudhu itu masuk ranah fiqh dan kesesatan kalian adalah aqidah, manhaj juga dalam memahami fiqh yang dangkal.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# HJHK 2012-10-16 18:29
Buat Ibnu Abi Irfan

"Menunjukkan kedustaan Imam LDII kepada umatnya"

Anda bilang kedusta'an
Hebat ya dgn mudahnya lisan mu tuk berucap,.kaya engga punya dosa,pantaskah org ISLAM seperti itu,.ini masih sesama ISLAM blm di Luar ISLAM,.hablumin anasnya dimana,menghorm ati sesama agamanya dimana entah ISLAM mana yg sesat,.entah,.m uhammadiyah,NU, LDII,salafi dll apa pantas mencari Surganya Allah dengan cara bilang dan mensi'arkan dgn ucapan "SESAT,DUSTA"dl l

coba anda bercermin, bertafakur,.
dan tanyakan pada diri mu,ada apa dgn mulut ini ko berani berlisan seperti itu,.PANTASKAN PANTASKAN PANTASKAN,..

terus kenapa Anda yg repot,.dan kebakaran jenggot dgn LDII,.apa gw harus koprol dan bilang WOW gtuuu
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ibnu Abi Irfan 2012-10-17 06:56
dari bahasanya, justru andalah yang kebakaran jenggot. saya pribadi santai saja. seharusnya anda berterima kasih telah mendapat nasihat dari ustadz FIRANDA.

emang dari paparan dalam artikel di atas telah ditunjukkan suatu KEDUSTAAN dari Imam LDII kepada umatnya, masa mau dibilang KEJUJURAN? DUSTA dan JUJUR itu dua hal yang saling bertentangan, masa mau disamakan?

betapa banyak contoh jarh para ulama ahli rijal kepada seorang perowi "FULAN ADALAH PENDUSTA". apakah ini artinya para ulama itu tidak punya habluminannas?

AHmad bin Hambal berkata : "Apabila engkau diam dan saya diam, kapan orang-orang yang bodoh mengetahui mana yang benar dan mana yang salah?"
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu ridho 2012-10-17 07:56
Katanya ilmu yang bener adalah ilmu yang "Mangkul" dan ini hanya dimiliki oleh LDII. Sementara LDII lahir di abad 15 H, sedang Nabi diutus pada awal Hijriah.

Jadi sebelum LDII lahir agama ini mangkul kemana dulu ya ?

Jadi kalau kelompok Islam selain LDII yang ilmunya nggak mangkul adalah bukan Islam, maka agama Islam ini diturunkan khusus (limited edition) bagi LDII aja ?

Tolong dong LDII member jawab 2 pertanyaan ana diatas, biar nggak penasaran.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# putra adil 2012-10-19 12:26
syukron akhi. syukron atas kajiannya
salam
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ahmad Pie 2012-10-22 03:13
Ilmu Manqul ??? Loe mengartikan Qur’an, mubaligh loe bahasa Arab saja kagak bisa, nahwu shorof kagak bisa, dibandingkan dengan ayat lain kagak, diambilkan keterangan dari Hadits juga kagak. Kagak ada Ilmu berani beraninya mengartikan Qur’an. Kalau mubalighnya bingung, memberi keterangan/ menafsirkannya cuman ngomong “keterangan lurus/sama dengan makna”????????
Mubalighnya salah, jama’ah satu masjid salah. Sesat menyesatkan, Gitu ngaku ngaku sebagai ahlussunah wal jama’ah. Ngipi apa loe. Bangun oiy bangun !!!!

Kalo mempelajari/men erjemahkan Qur’an pake metode kayak gitu, anak SD juga bisa choy!!!. Loe kira Ilmu mangkul yang loe bangga banggakan itu sehebat itu????. Kalo loe model mengartikan Qur’an seperti itu, kapan loe bisa memahami, mengambil faedah atau hukum hukum dari ayat Qur’an?

Dikasih ayat tentang perintah loe bengong, dikasih ayat peringatan loe nyengir, dikasih ayat kisah kisah loe kagak bisa mengambil hikmah. Baru ketika diberi ijtihad Imam loe langsung bilang "siap Boss, sakdermo thoat".

Loe ngaku cinta Allah dan Rosul cuman ngaku doang, karena prakteknya loe lebih tho’at dengan Imam bithonah loe. Soalnya, ketika loe diancam sama Imam loe "Tho’at surga gak tho’at neraka", loe langsung keder.

Imam loe, pakubumi loe bilang, ilmu Qur’an Hadits di luar sana kagak sah, soalnya kagak mangkul, kagak bisa dibuat dalil buat beramal. Imam loe, pakubumi loe bilang Jama’ah kagak usah belajar bahasa Arab, metode mangkul kita sudah hebat, yoni, wibowo. Wibawanya jamaah ya karena ilmu mangkul ini. Loe dibilangin gitu manggut manggut, dalam hati loe bilang, "sakdermo tho’at Imam, dapat pahala", dalam hati loe bilang "kalo gue belajar bahasa Arab malah melanggar ijtihad Imam, dosa".

Tapi prakateknya, paku bumi loe dikirim belajar ke Ma’had Harom, buat mencuri Ilmunya Salafy. Yang boleh belajar ilmu cuman orang orang yang dipilih sama Imam Loe. Begitu pulang dari Mekkah, Imam loe koar koar. “Demi menjaga kemurnian Qur’an Hadits ila yaumil qiyamah, kita mengirimkan mubaligh mubaligh buat belajar ke Mekkah, untuk mencari sanad yang hilang di Becak” Padahal begitu pulang, kagak semua Ilmu disampaikan, yang dipilih hanya yang bisa memperkuat kekuasaan keimaman loe. Kemudian Paku bumi loe bilang “Jamaah kita sudah benar, jangan ragu ragu lagi”
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# haqun 2012-10-22 21:50
سَلَامٌ عَلَيْكُمْ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

4:59
Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul itu dan ulil amri di antara kalian. Kemudian jika kalian berselisih tentang sesuatu, maka kembalikanlah perselihan itu kepada Allah dan Rasul itu, jika kalian adalah benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu kebaikan dan lebih baik akibatnya/kesud ahannya.

INGAT GHIBAH & FITNAH ..itulah yang kalian kerjakan ...TITIK
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# hamba Allah 2012-10-29 06:47
iya dikemanain aje tuh duit ir, kaffaroh, dr tobat semuanye dihkmin sndiri yg lbh parah lg soal wayo, seolah2 jodoh ditangan iman bkn ditngan Allah klw ditangnan hansip msh mendingan..pant es aje satu..persatu pde kabur..eh yg pd kabur bkn didoain baik malah dideblekin sklian..mne contoh nabinye...!? ayo deh cptan pd bangun inget surga bkn ditangan imam tp tngjwb individu lur..lur...bang un..bangun..kas us maryoso bs terulang lg...sadar..dar ..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu hamizan 2012-10-29 07:57
salafi atau islam jamaah ya...?? binggung..atau kembali lagi ke yang sudah lebih dulu ada di negeri ini..tapi yang sudah ada, sudah bercampur dengan kepentingan duniawi/politik ...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Annisa Taufiq 2012-10-29 16:22
Untuk haqun 2012-10-22 18:50
Pemberitahuan kepada orang lain tentang kezaliman, kemungkaran dan penyesatan pada jalan yang lurus, yang telah dilakukan seseorang pada orang-orang lain yaitu agar orang lain mengetahui tentang kejelekan tersebut dan terhindar dari orang yang merusak dan penyesat umat , serta dengan mencela untuk membantah, memperingatkan , menyingkap dan membuka kedok para pelaku penyesat umat dan perusak umat yang demikian itu bukanlah merupakan ghibah yaitu sudah umum dilakukan oleh ulama-ulama Ahlu sunnah sejak dahulu.
Imam Ahmad bin Hambal (Imam Ahlu sunnah) mengatakan : “Tidak ada istilah ghibah untuk (membantah) ahli bid’ah”
- Dari Aisyah–radhiall ohu anha- beliau berkata : “Bahwa ada seorang yang meminta ijin untuk (menemui) Nabi –shollallahu alaihi wa sallam-, maka beliau mengatakan : Ijinkanlah dia, dia adalah sejelek-jelekny a kerabat”. (HR. Bukhari 6054 dan Muslim 2591).
Makanya jangan mau hanya dibohongi saja : disuruh ngaji mangkul,yang tidak boleh ( haram ) membaca kitab para ulama yang benar-benar ahlu sunnah
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# asep 2012-12-01 13:57
silakan dicek link berikut,

bukti bahwa orang LDII aselinya berkeinginan membunuh orang islam diluar golongannya.

juga begitu mudahnya mereka mengata-ngatai orang islam diluar golongannya dengan sebutan 'anjing', 'bajingan', dsb.

di masyarakat, orang LDII berpura-pura terlihat baik & manis.

tapi begitu berada di internal mereka,
mereka menampakkan wajah aslinya yg jahat akibat akidah ajaran nurhasan, TAKFIR..!!

http://wajahaslipengikutnurhasanubaidah.blogspot.com/2012_03_01_archive.html

http://wajahaslipengikutnurhasanubaidah.blogspot.com/2012/03/takfir-terselubung-2.html
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu robani 2012-12-12 08:50
RAKYAT ISLAM JAMA'AH DIBOHONGI RAJANYA PULUHAN TAHUN !!!! KOK MAU YA DIBOHONGI? PULUHATAN TAHUN LAGI..... SIAPA YANG OON KLO KAYAK GINI. MUSTINYA PADA BERTERIMA KASIH AMA YANG NGINGETIN.....B UKAN MALAH NGEYEL....UDAH SALAH NGEYEL.......YA PANTAS LHA WONG OON....
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# jihad 2012-12-13 18:53
maaf ini hanya sebuah pemikiran
"Laki2 adalah pemimpin/imam bagi perempuan .."
Laki2 sah menjadi imam bagi perempuan apabila sudah ijab qobul, janji setia dll [nikah]
Berkeluarga saja dalam keluarga kecil ada imam,,,
Nikah itu sunahku[Nabi] barang siapa yg tidah menikah berarti bukan umatku[nabi]....!!!
Keluarga kecil saja ada imamnya,,, Masa Islam Agama Allah tidak ada imamnya??
Yang Namanya Jamaah ya ada imamnya,, yg mengurusi urusan agama. klo ada imam ya ada Bai'at,, Contoh Bai'at ada Dlm Alqur'an oleh Nabi dipraktekan, oleh Shohabat dipraktekan dst.,
klo dibilang Bithonah sembunyi2 ya gpp Wong nikah siri aja sembunyi2 klo persayaratannya pas ya SAH dimata agama meskipun gk sah /tdk dicatat dimata hukum Indonesia ,,yg penting SAH... jangan disamakan dgn Jaman Nabi/shabat Nabi.,Atau Jamannya Sulthoniyah. Ini masalahnya di Indonesia yg bukan negara islam yg Negaranya sudah ada batas2nya/bende ra..Islam tanpa imam tanpa Bai'at bukan Jamaah,klo bukan Jamaah Ya FIRQAH..malah Presiden yg dijadikan Imam tanpa Bai'at lagi..Apalagi sekarang Presiden gelarnya "Knight Grand Cross in the Order of the Bath" [SALIB]
yg dipilih berdasarkan sistem demokrasi, politik kotor, dibawah kekuasaan Negara yg menganut sistem Dajjal,
itukah yg kalian jadikan imam para Talapi Indon?????????
hmmm klo mnurut Anda kami di tipu sama NHSN itu sih terserah anda ,,, tinggal tanya saja sama anak TK siapa yg sebenernya BODOH yg mudah dibohongi,
tapi klo dasarnya memang gk dikasih hidayah yaa gitu deh cuma berkoar2 di dunia maya.. kami sadar kami tau akhir jaman Fitnah Dajjal dimana2 apalagi internet gudangnya mas.. termasuk [firandadotcom] paling pintar tipu menipu, fitnah memfitnah,
Lain x di sambung lah..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu ridho 2012-12-14 09:08
Assalammu'alaik um Wa Rahmatullah Wa Barakatuh

Teruntuk saudara-saudara ku member LDII, ana punya 3 pertanyaan yang mengganjal dihati tolong bantu dijawab :

1. Ketika Islam diawal-awal lahirnya, yang memeluk agama ini hanya dari kalangan sahabat. Kita ketahui semua bahwa para sahabat ini bukan pendiri LDII. Allah ridho kepada mereka (QS 9:100). Apakah LDII mendapat ke-ridho-an yang sama seperti sahabat, sehingga mengklaim diri yang paling benar ?

2. Ana bukan member LDII, bagaimana kedudukan ana menurut pemahaman LDII ?

3. As-Syaikh Nur Hasan Ubaidah mankulnya kepada siapa ?

Tolong ana diberi pencerahan, terima kasih atas pertolongan antum sekalian.

Wassalammu'alaikum Wa Rahmatullah Wa Barakatuh.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# KURNI 2012-12-18 00:49
PRIIIT...... Sesama muslim jangan ribut... untuk ustadz Firandan jazakallohukhoi ro, saya pikir utk saudara/i ku di LDII supaya apa yang disampaikan di atas jadi bahan renungan dan kajian lebih mendalam... karena ini masalah agama, jangan diterima dengan emosi tapi di kaji kembali apa yang telah di ajarkan selama ini di LDII, sekiranya ada yang benar memang itu adalah Qur'an Hadist, tetapi apabila memang ada yang menyimpang dalam pemahaman tafsir... supaya di teliti kembali berdasarkan al Qur'an dan Hadist. Dan kepada Ustadz Firanda... sebaiknya gunakan kata yang lebih baik agar saudara/i kita LDII tidak tersinggung, karena bagaimanapun manusia punya perasaan. Trims piss...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# jihad 2012-12-27 05:17
SILAHKAN Mas Abu Ridho di Buka Linknya insya Alloh ada Jawabannya ..

http://kaptenonta.blogspot.com/

http://cahaya-salaf.blogspot.com/

http://teguh354.blogspot.com/

http://salafy-indon-kw13.blogspot.com/

http://kesesatan-ldii.blogspot.com/

http://www.blogster.com/wongpinter/

http://kuspratiknyo.blogspot.com/

http://anti-tuntutlah-ilmu.blogspot.com/

http://anti-rumahku-indah.blogspot.com/

http://www.fpqh.net/

http://www.hijrahshohabat.webs.com/

http://waspada-khawarij.blogspot.com/

http://anti-waspada354.blogspot.com/

http://www.thoughts.com/wedusgembel/blog

http://www.lantabur.tv/

http://ldii.blogsome.com/

http://madigol.blogsome.com/

www.mulungan.org

http://www.ldiiku.com/

www.ldii.or.id

http://ldiibekasi.wordpress.com/

http://ldii.dagdigdug.com/

http://www.ldii-bali.blogspot.com/

http://ldiibanten.blogspot.com/

http://beritaldii.wordpress.com/

http://ldii.blogdrive.com/

http://ldiicilegon.wordpress.com/

http://ldii-cipayung-jakarta-timur.blogspot.com/

http://ldiigresik.wordpress.com/

http://ldii.info/

http://ldiijaktim3.wordpress.com/

http://kabarldii.wordpress.com/

http://ldiikarawang.wordpress.com/

http://ldiilebak.wordpress.com/

http://ldii.net78.net/

http://ppbk.blogspot.com/

http://www.facebook.com/l.php?u=http%3A%2F%2Fid.wikipedia.org%2Fwiki%2FLembaga_Dakwah_Islam_Indonesia&h=cAQC3xvLh
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu ridho 2012-12-27 14:24
Wah ana nggak punya ilmu dan waktu untuk mengkaji situs itu semua, tapi ana menyoroti 1 masalah aja soal bai'at.

Dulu ketika Nabi masih hidup, umat Islam dari kalangan sahabat ber-bai'at hanya kepada pemimpin umat/pemimpin negara/pemimpin kaum Mu'min yaitu Nabi Muhammad. Sekarang Nabi telah meninggalkan kita, kepada siapa kita harus berbai'at ?

Ketika seseorang akan menjadi anggota satu perkumpulan, organisasi dan lainnya orang ini harus mematuhi peraturan dari perkumpulan yang akan dia masuki. Apakah hal ini berarti bai'at ? Jika bentuk bai'at seperti ini dan tidak bertentangan dengan syariat tentunya tidak masalah.

Namun bila bai'at yang dimaksud sekarang adalah seperti bai'at Sahabat kepada Nabi, maka ini yang jadi masalah. LDII punya amir, NU punya amir, Muhammadiyah punya amir dan setiap sekte dan aliran punya amir, apakah bai'at kepada amir-amir seperti ini ? Apakah amir-amir seperti ini mendapat legalitas dari Allah seperti Nabi dan Khalifah yang mempunyai umat dan wilayah ? Kalau kayak gini keadaannya amir mana yang syah ?

Mas Jihad tolog ana dibantu menjawab pertanyaan-pert anyaan diatas. Terima kasih atas bantuannya.

Wassalam.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# jihad 2013-01-09 17:10
SIlahkan mas Abu menuliskan email nanti saya kirim Dalil dalil tentang AL-Jamaah dan Keimaman Menurut QUR'AN HADIST
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Ridho 2013-02-11 05:12
@ Mas Jihad
Terima kasih Mas Jihad atas tanggapannya. Ini forum diskusi, bukan konsultasi, sehingga dalil yang akan antum kasih bisa dibahas bersama.

Wassalam.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# fadillah ramadhan 2013-02-09 01:43
Bismillaah.... @mas jihad knp g d paparkan aj lsg d sini? harus perlu pemahaman dan telaah yg panjang @mas jihad. karena kedua orang tua sy sendiri ldii tetapi sy mengikuti pemahaman salafu s shalih. karena sy jg dulu sering ngaji d LDII. harus perlu pemahaman dan telaah yg panjang, kalo kita minta sama ALLAH SWT untuk d beri ilmu dan pemahaman yg benar serta ber a'zm beritikad kuat untuk menuntut ilmu sesuai quran dan sunnah niscaya ALLAH SWT tdk membiarkan hambanya berada dalam kesesatan dan minta kpd ALLAH SWT untuk melembutkan hati kita, agar ilmu dan pemahaman yg benar bisa kita cerna melalui akal,hati dan nurani/ hati kecil kita. karena kedua orang tua sy sendiri ldii tetapi sy mengikuti pemahaman salafu s shalih. Alhamdulillaah i robbi l a'alamiin... doakan sy teman2 sekalian agar sy bisa terus mendakwahi orang tua sy, dan istiqomah d jalan ALLAH SWT dalam memahami agama dengan pemahaman salafu s shoolih.... saya rasa firman Allah dibawah ini sangat bijaksana untuk kita renungkan bersama agar tidak ada kesalah fahaman dalam mengemukakan hujjah-hujjah yang antum paparkan masing-masing diatas...Allah Azza Wa Jalla berfirman : “Barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barang siapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi. “(QS. 007:178). “Barang siapa yang Allah sesatkan, maka baginya tak ada orang yang akan memberi petunjuk. Dan Allah membiarkan mereka terombang- ambing dalam kesesatan.”(QS. 007:186). Barakakallahu fiikum......'
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# satyo 2013-03-08 06:47
alhamdulillah, saya dilahirkan di negara yang mayoritas muslim. dan kenyataan sekarang presiden saya adalah muslim dan laki laki. misalnya, kalau saya dilahirkan dan besar dinegara yang mayoritas muslimnya sedikit, dan presidennya non muslim, kemudian pula wanita, kepada siapa saya harus berbaiat. karena sudah disyariatkan, bahwasannya siapa yang mati dilehernya tidak ada baiat maka matinya seperti mati jahiliyah . apakah saya harus hijrah pindah ke negara yang mayoritas muslim? apakah saya harus lari ke hutan dan makan akar pohon pohonan? atau apakah saya harus mengangkat seseorang untuk dijadikan sebagai amir dalam rangka untuk memenuhi sunnah nabi?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Member_LDII 2013-03-08 16:27
Bagi para pencari kebenaran,
Mengajilah dan berserahdirilah pada Allah, buka hati untuk Allah (kebenaran)nisc aya hidayah akan menerangi hati Saudara.... InsyaAllah

Jangan mengotori tangan, lisan, hati Saudara dengan tulisan seperti ini

LDII tempatnya hujatan, seperti itulah Allah menghiasi Syurga, yaitu dengan sesuatu yang dibenci

kalau ingin membuktikan kebenaran silakan mengaji, mengaji, mengaji......
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# kurniawan 2013-04-02 13:19
saya orang LDII, saya akui ilmu disini cukup mumpuni, tapi persoalanya perjuangan kami membangun LDII benar-benar dari NOL hingga besar sampe saat ini. Mungkin kami terkesan eksklusif dan tidak banyak melakukan sanggahan atas tuduhan2 miring yang banyak dilontarkan melalui media2. Kami tidak punya waktu buat meladeni itu. karena bagi kami yang terpenting adalah bagaimana menghidupkan islam, membangun kekuatan islam yang murni berdasarkan QH. Untuk itulah kami harus bersatu menyatukan pemahaman, bagaimana bisa untuk membangun kekuatan ISLAM, tapi beraneka ragam pemahaman...?? diantara anggota kami tidak semuanya mengusai ilmu secara mendalam spt ustad firanda. ada tukang batu, penjual bakso, mahasiswa, ibu rumah tangga dll.

kalo levelnya Guru berdebat spt ini, itu sudah dalam kapasitas yang fair.

Ilmu yang mendalam masalah agama bisa didapatkan oleh siapa saja asalkan dia mau belajar, spt ustd Firanda. Silahkan ndak ada larangan menuntut ilmu dimanapun. justru itu malah diwajibkan.

Tapi ingatlah sodara2.. musuh kita sudah besar.. dan saat ini kita spt buih dilautan keliatannya aja banyak, tapi terombang ambing.
Kalian yang disini berkoar2 yang menyudutkan kami,kalian sama sekali nampak tak memahami bagaimana strategi perjuanagan. kalian mau memerangi musuh2 islam hanya lewat tulisan2?? perkumpulan,maj elis2 yang paling exist cuman beberapa bulan, setelah itu ngilang entah kemana.

Kami adalah organisasi yang solid, yg benar2 berlandaskan QH murni tanpa dicampur aduk dengan khurofat bid'ah tahayul, yang mengurusi tiap2 warga kami sampai masalah yang paling mendasar. mulai dari anak2 sampe orang tua. dari berbagai aspek, masalah pekerjan kesehatan, dari mulai bangun tidur sampai tidur lagi. Kami tak membiarkan satu warga kami tercecer satupun dalam masalah,entah itu masalah keluarganya, pembagian waris, masalah pekerjaan. maka kami membentuk tim tim dalam tingkat paling bawah kampung, sampai tingkat daerah propinsi dll.

Dalam bidang keilmuan kamu usahakan selalu menyamakan makna dan keterangan, pengertian sesuai pemahaman salaf. murni tidak dicampur rokyu. Kalopun ada yang keliru, wajarlah namanya juga manusia. Buktinya telah bnyk dikirimkan beberapa ulama kami untuk belajar ke sumbernya Mekkah Madinah.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# dikin 2013-04-04 09:01
untuk saudaraku
ilmu dulu baru beramal,itu ideal prilaku seorang muslim..
ilmu paling tidak ada 2,yaitu alatnya dan media..
secara syari alat untuk memahami alquran dan hadits adlah bahasa arab,dgn pemahamannya ialah aqidah,fiqh dll
mari kita blajar alatnya terlebih dahulu yaitu nahwu,shorof..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# dikin 2013-04-04 08:05
buat saudara2ku jamaah ldii
artikel diatas hendaklah buat renungan bg kita,krn ust.firanda membahasnya scara ilmiah disertai hujjah atau dalil QH.
hendaknya jg kiat membangun pendidikn islam dimulai dr diri dan keluarga dgn tauhid krn allah memerintahkan kita agar menjaga keluarga kita dr api neraka,adapun daulah islamiyah atau persatuan islam secara majemuk akan lahir dgn sndirinya.
dizaman skrg kita lihat manusia berbicara mengenai syariat,khilafa h dll,akan tetapi msh ada kerabatnya yg bertolak belakng dgn perjuangan jamaah2 atau kelompok2nya
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Angga Saputra 2013-04-04 10:24
gw eneg banget ame yang namanya LDII...emang guwe gak pinter agama, tp gw rasa islam gak gitu deh..masa gw solat di mesjid abis itu bekas gue di PEL..emang guwe anjing najis apa.. D**n
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Ubaidah 2013-04-10 09:30
Saya mantan Islam Jama'ah, Alhamdulillah sudah ruju' ke ahlussunnah bermanhaj Salafussholih, Jika Kholil Bustomi merasa di atas kebenaran, kenapa tidak berani berdiskusi secara terbuka dengan para mantan Islam Jama'ah?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# arif.shahreza 2013-05-09 10:40
Mengapa yang selalu dibahas salafi tentang Islam Jamaah?apakah aliran diluar islam jamaah benar (NU, muhammadiyah, HTI, Persis,Jamaah Tabligh dll)?Islam yang benar itu harus golongan salafi atau kita bebas pilih aliran selama menjalankan perintah Alloh dan rosul?apakah Rodja adalah perpanjangan dakwah salafi?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# nur.indah 2013-05-14 16:50
astagfirullah.. ...kenapa yang dicaci harus dari golongan LDII,apakah golongan lain sudah menurut anda benar...sesungg uhnya kebenaran selalu banyak rintangan dan cacian,kita ambil contoh saja dizamannya para nabi dan rosul,tatkala mereka menyampaikan kebenaran selalu mereka menghina dan bahkan memfitnah serta mencaci maki
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# kusuma LDII 2013-08-13 05:34
alhamdulillah, saudara - saudara ku di LDII. skrng kota mekah itu terasa dekat, informasi begitu terang, tidak samar. begitu bynk informasi tentang islam di mekah. ternyata guru- guru besar, syehk - syehk disana ber manhaz SALAF bukan LDII yg selama ini kita kira. Hijrahlah saudara-saudara ku. sy di LDII sudah 5 thn , istri sy mubalighot , kakak ipar sy jg mubaleg. Alhamdulillah skrng kita hijrah ke manhaz Salaf.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# asep 2013-08-29 18:10
Alhamdulillah...
Barokallahu fiikum..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# yuda 2013-10-28 07:24
Kami berilmu QH, dan beramal QH, semua sendi-sendi kehidupan berdasarkan QH,inilah yg dikendaki oleh Rasulullah SAW dan ditiru oleh sahabat2 beliau. Berdarah2 sahabat mempertahankan sunnah, walaupun terjadi zaman fitnah. Para teman2,antum,ak hi,silahkan mengkaji QH, dan lihatlah kehidupan para sahabat, mereka berilmu QH, beramal QH, serta mendirikan keimaman berdasarkan QH, mereka tahu kewajiban dan konsekuensi mendirikan keimaman. Dan saat ini gegeran, cemoohan, fitnahan yg ditujukan pada orang LDII tidak lain adalah gegeran dan fitnahan yg sama dahulu dialami oleh para sahabat. Saat ini sj, lihat kerajaan Arab Saudi, selalu digegeri dan dicemooh oleh negara/orang yahudi nasroni dan orang/negara muslim lain yg tidak sepaham. Contoh sepele, "Fatwa larangan wanita menyopir mobilnya",itu sj ditentang oleh rakyat dan umat islam diluar negara saudi. Itu belum hukum potong tangan, qishos, denda, dsb. Pasti ditentang pula.Itulah konsekuensi hukum Alloh (hukum QH), pasti banyak yg menentang.Keraj aan Saudi sy yakin juga menerapkan islam jamaah seperti kami orang LDII, hanya sj mereka tidak terang2an mengajak umat islam negara lain untuk menetapi islam jama'ah (sejak/setelah raja Khalid bin abdul Azis-silakan dibaca sejarahnya). Krn kalau dakwah islam Jamaah disebarluaskan, maka bisa jd rakyat saudi tidak nyaman beribadah pada Alloh, krn selalu diliputi gegeran dr bangsa/orang lain. Para akhi, antum cobalah mempelajari apa maksud Jamaah, latar belakang, sejarah, dan konsekuensi menerapkan Jamaah. Kami sadar, dan akan terus bertahan dalam Jamaah,kami yakin pertolongan Alloh bersama Jamaah, sebagaimana Alloh menolong kerajaan Arab Saudi dr musuh2nya baik muslim maupun non muslim. Hanya orang2 yg semaunya sendirilah yg tdk mau diatur oleh imam, tidak mau diarahkan, tdk mau diberi ijtihad,dan ini terjadi pd orang salafi indonesia,menga ku benar tapi tidak punya imam, baginya imamnya presiden,pdhl imam dan rukyah harus ada jalinan yg kuat, bukan seperti hubungan presiden dengan orang salafi, apalagi bukan pula hasil pemilu. Ya Alloh, biarlah mereka mencaci sampai habis argumennya, biarlah mereka memfitnah sampai habis fitnahnya, kami berdiri diatas petunjukMu dan Sunah RasulMu, berilah kami pertolongan, kuatkan kami dalam Jamaah, jagalah generasi kami, bukalah pintu surgamu untuk kami dan generasi2 kami, kami hanyalah hamba biasa, kami tidak punya daya dan upaya, tapi kami yakin upadayaMu akan mengalahkan orang-orang kafir,dan orang2 yg membenci agamaMu. Aamiiin
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# RONI 2013-11-17 21:10
DI LDII ITU BOLEH MENCURI ASAL TIDK KETAHUAN,APAKH ITU YANG DI NAMAKAN ISLAM?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Pendekar asad 2013-11-24 00:30
NASEHAT BUAT SAUDARAKU JOKAMER'S

Saudaraku, coba kalian berpikir jernih dengan hati yang lapang ,Hilangkan ego dan hawa nafsu kalian , APAKAH ?
1.kasus penipuan maryoso yang di dalangi oleh bapak imam beserta keluarga besarnya, para wakilnya ,ulamanya
2.Wayuh bithonah yang melecehkan derajat wanita .
3.Takfir atau mengkafirkan orang lain secara serampangan,
4.bithonah ria alias menghalalkan dusta
5.infak persenan ala nasrani,surat tobat ala katolik ,
6.ngaji sambil misuh2,gemar melaknat,memals ukan hadits ,
7.memutar musik sambil goyang-goyang antara laki dan perempuan berkedok senam,
8.memutar film dan musik dalam masjid ,memperingati tahun baru masehi walaupun berkedok pengajian
9.Memutar musik gendangan dalam masjid berdalih latihan silat asad ,dan lebih parah lagi disertai tepuk tangan laki-laki dan perempuan tanpa hijab atau penghalang

ITU BERDOSA ATAU TIDAK ?

Kalau hati nurani kalian mengatakan dosa ,maka jiwa kalian masih normal ,sehat dan waras,tapi kalau hati nurani kalian mengatakan tidak dosa ,maka kalian perlu segera periksa ke piskiater ,kemungkinan besar jiwa kalian sedang bermasalah

PERTANYAAN ?
kalau hati nurani kalian mengatakan dosa ,kenapa kalian masih berkubang di dalamnya ?

Jujur mengakui sebuah kesalahan dan kekeliruan serta rela merubahnya adalah salah satu kesuksesan dan kemenangan terbesar... Karena anda telah mengalahkan egois dan hawa nafsu yg merupakan musuh terberat...dala m diri kita

SELAMAT BERJUANG !
Mudah-mudahan allah paring hidayah taufik
Barakallohu fiikum
Reply | Reply with quote | Quote
 

Add comment


Security code
Refresh

Langganan Artikel

Masukkan email anda -> klik Daftar

Facebook & Twitter